.... Hari Buang Membuang | AAKJ



Hasil carian imej untuk buanh kerja
Hari ini hari ke 6, sejak hari pembuangan undi. Hari ini juga sejumlah hampir 500 orang dibuang kerja di Putrajaya dan seluruh negara. Pegawai pegawai kontrak ini ditamatkan serta merta. 

Ada yang menangis, sebak dan pilu. Balik ke rumah terpaksa pula keluar dari kuartes di Putrajaya. Pindah entah ke mana? Anak anak yang masih berbaju sekolah terpinga pinga, bertanya kepada ayah, kenapa kita perlu pindah ayah? 

Ayah menjawab dengan air mata. "Pindahlah nak, kita tiada rumah lagi" jawab si ayah dengan bebola mata yang penuh berkaca. 

Kemudian mata itu merenung jauh nasib seorang lagi anak yang masih menyusu dalam buaian. Cukupkah duit yang ada untuk beli pampers dan susu bulan ini. 

Mencongak duit belanja untuk bulan puasa dan hari raya ini. Entah cukup ke tidak. GST dan harga petrol masih sama. Kini lebih derita bila kena buang kerja. 

Mungkin terpaksa jual kereta atau rumah bagi tampung belanja. Yang kena buang ini majoritinya bangsa apa? 

Apa dosa anak anak mereka hingga diperlalukan begitu sekali? Masa mengundi bukan main lagi buat video sedih dan simpati bersama anak kecil. Itu semua lakonan dan sandiwara, yang betulnya hari ini. 

Seluruh kakitangan ICU ditamatkan kontrak di seluruh negara. Ramadahan dan Aidilfitri mereka entah ke mana. Malam ini pun masih mendukung anak dengan penuh air mata. Apa dosa mereka? 

Mereka bukan anak orang kaya, mereka bukan anak orang berada. Mereka hanya mencari sesuap nasi untuk menyara keluarga. Moga doa anak anak mereka yang teraniaya ini dimakbulkan Allah. 

Kenapa perlu buang serta merta? Tidak sempat tunggu Hari Raya? Yang dibuang ini tidak beraya di London. Putus habis rezeki mereka. Apakah kerajaan sudah tiada duit untuk bayar gaji mereka ini? 

Jimat apanya sampai hendak buang membuang orang. Belas kasihanlah pada rakyat. Malam ini, ada yang tidur dalam kereta dan surau bila dihalau dan diberhentikan secara mengejut oleh kerajaan baru Putrajaya. 

Sultan Al Fateh bila sudah naik takhta bertanya pada gurunya kenapa memukulnya pada waktu dia kecil dulu. Gurunya menjawab, pukulan itu mengajar kamu agar jangan berlaku zalim pada rakyat. Bila berlaku zalim, rakyat akan ingat sampai bila bila. 

Ikhlas
Pekerja Kontrak Putrajaya

Artikel Terkini


    Post a Comment Blogger

    Note: only a member of this blog may post a comment.

     
    Top