.... Tiada Masalah Mengundi Hari Rabu & Hari Bekerja | AAKJ



Image result for mengundi

Suruhanjaya Pilihan Raya Malaysia, SPR sudah menetapkan tarikh penamaan calon untuk pilihanraya umum ke-14, PRU14 adalah pada 28 April 2018 dan hari mengundi adalah pada hari Rabu iaitu 9 Mei 2018.

Tan Sri Mohd Hashim Abdullah, Pengerusi SPR menyatakan sejumlah 14,940,624 pemilih layak mengundi pada PRU14 berdasarkan pada daftar pemilih Suku Keempat 2017.

Pembangkang nampak tidak puas hati bila hari mengundi jatuh pada hari Rabu dan hari bekerja. Mahathir membuat sidang media selepas pengumuman SPR untuk membantahnya. Mahathir berkata kononnya pilihanraya yang diadakan pada hari Rabu adalah taktik untuk mengelakkan rakyat turun mengundi.

Tuduhan Mahathir ini karut sama sekali. Mahathir mudah lupa, di zamannya tiga kali pilihanraya diadakan pada hari bekerja. Semasa PRU6, diadakan pada hari Khamis, 22 April 1982. Kemudian Mahathir adakan sekali lagi pilihanraya pada hari Selasa, 25 April 1995 ketika PRU9.

Kali ketiga, sewaktu zaman reformasi jalanan, PRU10 diadakan pada hari Isnin, 29 November 1999. Waktu tertubuhnya parti PKR untuk melawan Mahafiraun di jalanan. Sewaktu Mahathir memecat Anwar dan menggelarkannya sebagai tidak bermoral, waktu itu pilihanraya diadakan pada hari Isnin.

Malah menurut rekod peratusan keluar mengundi semasa pilihanraya umum, di zaman Mahathir lah peratusan keluar mengundi paling rendah iaitu pada tahun 1995 dengan 68.3% keluar mengundi dan pada tahun 1999 dengan peratusan 69.3% keluar mengundi.

Hanya dua piilhanraya sebelum zaman Mahathir yang diadakan pada hari bekerja iaitu pada 1955 yang diadakan pada hari Khamis dan pada tahun 1959 yang diadakan pada hari Khamis juga. Pilihanraya umum kali pertama dan kedua di Malaysia diadakan pada hari bekerja.

Pembangkang hanya tahu membangkang sahaja sedangkan SPR sudah pun membuat pemilihan tarikh berdasarkan lunas undang undang dan perlembagaan yang sedia ada. Kumpulan baju kuning yang dikenali sebagai BERSIH juga mengkritik SPR.

BERSIH pertikai kenapa tempoh kempen hanya 11 hari dan bukannya 21 hari. BERSIH kata tidak cukup masa untuk calon calon berkempen dan bentang manifesto. Tuduhan kumpulan BERSIH ini pun mengarut sama sekali.

Tidak cukup masa apa lagi untuk berkempen, sejak bertahun tahun lepas lagi pembangkang buat ceramah sana sini untuk cerita tentang politik. Masih tidak cukup masa lagi? Malah manifesto pembangkang sudah bentang awal, kira kira dua bulan yang lepas, masih tidak cukup masa?

Zaman Mahathir waktu berkempen pada PRU6 pada tahun 1982 hanya 15 hari. Kemudian pada PRU7, 1986, hanya 10 hari. Selepas itu semasa PRU8, pada tahun 1990 masih 10 hari. Tahun 1995, PRU9 juga masih 10 hari waktu berkempen. PRU10 pada 1999 pun hanya 10 hari berkempen.

Zaman Mahathir hanya 10 hari sahaja, sekarang waktu berkempen 11 hari. Itu pun pembangkang sudah kempen macam macam di dalam ceramah dan media sosial sejak sebelum parlimen bubar lagi. Masih lagi tidak cukup masa untuk maki orang, hina orang dan hasut orang atas pentas ceramah?

Rakyat sudah muak sudah dengan kempen pembangkang yang keterlaluan dan selalu buat pusingan “u turn”. Rakyat akan bersama UMNO pada hari Rabu untuk membuat keputusan terbaik untuk negara ini.

Tidak ada masalah mengundi pada hari Rabu, di Amerika Syarikat pun pilihanraya Presiden diadakan pada hari Selasa, 8 November 2016. Rakyat Kanada mengundi pada hari Isnin, 19 Oktober 2015 untuk memilih Justin Trudeau. Di United Kingdom pun sama, pilihanraya diadakan pada hari Khamis pada 8 Jun 2017.

Jadi tidak ada masalah, Malaysia mengadakan hari pengundian pada hari Rabu untuk bersama sama mengekalkan kerajaan Barisan Nasional yang sedia ada demi agama, bangsa dan tanahair.

Artikel Terkini


    Post a Comment Blogger

     
    Top