.... Jangan Biar Sejarah Mendaliar & Si Kitul Berulang | AAKJ



Hasil carian imej untuk mendaliar sikitul
Tinggal lagi 22 hari sebelum hari pengundian diadakan. Lagi 528 jam untuk rakyat Malaysia memilih. Lagi tiga kali Rabu untuk 14 juta rakyat membuang undi. 

Sebelum membuat pilihan, rakyat Malaysia kena melihat kembali sejarah yang berlaku di negara ini suatu ketika dahulu. Catatan seorang pengembara Portugis, Diego Lopez De Sequiera sekitar tahun 1508-1509, menyatakan 
pedagang di Melaka ketika itu memiliki sehingga 10 dan 12 bahara emas, dalam kiraan metriknya 4,000-4,800 kilogram. 

Dalam kiraan zaman sekarang sekitar RM800 juta hingga RM1 billion kekayaan seorang pedagang. Pendapatan per kapita rakyat tentulah sangat tinggi. Mungkin Melaka pada ketika itu sudah boleh dianggap negara maju.

Inilah sebabnya Portugis minta sangat jajah Melaka. Minat kerana Tanah Melayu ini sejak sekian lama digelar Semenanjung Emas. 

Kalau adalah Bank Dunia, IMF, WEF atau Fitch Rating ketika itu, tentunya mereka akan iktiraf kerajaan yang ada di Melaka pada ketika itu adalah yang terbaik dari segi pengurusan ekonominya. Terbaik di dunia.

Namun masih ada juga pengkhianat yang sanggup sekongkol dengan pihak negara asing untuk hancurkan dan jatuhkan kerajaan yang paling banyak emas dan makmur di Nusantara itu. 

Siapa yang Portugis gunakan untuk pecah belahkan orang Melayu di Melaka dahulu? Mendaliar dan Si Kitul "discrew" oleh Portugis untuk jajah Melaka. Akibat percayakan cakap Mendeliar dan Kitul, Sultan telah membunuh Bendahara Tun Mutahir dan Laksamana Melaka.

Kitul memulakan agendanya dengan fitnah (fake news), menyebarkan cerita kepada Sultan kononnya Bendahara menerima kalung emas dari Portugis. Tahun 1509, Portugis serang Melaka buat kali pertama tetapi kalah kerana kehandalan Tun Hassan dan kebijaksaan Tun Mutahir. 

Portugis balik dan dua tahun lepas itu datang kembali. Kali ini mereka perkudakan Datuk Syahbandar Melaka iaitu Raja Mendeliar (keturunan Keling, peranakan India Singapura) untuk jatuhkan Melaka. Seorang saudagar bernama Nina Sura Dewana digunakan Portugis untuk mencetuskan fitnah. 

Si Kitul beritahu Mendeliar bahawa Nina Sura Dewa telah merasuah Bendahara. Kitul dan Mendeliar kemudian membuat konspirasi menjatuhkan Bendahara. Mereka berdua berpakat menggunakan Laksamana Koja Hasan (seorang yang sangat dipercayai Sultan) untuk mendapat peluang mengadap Sultan. Mendaliar menyatakan Bendahara sedang membuat singgahsana yang bersalut emas dan merancang untuk merampas takhta Sultan.

Mendengarkan cerita Raja Mendeliar, Sultan tanpa usul periksa lagi terus menitahkan Tun Sura Diraja dan Tun Indera untuk membunuh Bendahara. Tanpa usul periksa, fitnah Kitul dan Mendeliar terus dipercayai Sultan. Turut dibunuh ialah Tun Hasan Temenggung, Seri Nara Diraja dan Tun Ali. Emas Bendahara diangkut ke Istana, Tun Fatimah diambil menjadi isteri Sultan. 

Selepas tiada lagi Laksamana Melaka yang handal dan Bendahara yang bijaksana, mudahlah Melaka dijajah oleh Portugis. Melaka yang digelar "Venice di Timur" oleh Tom Pires akhirnya jatuh ke tangan penjajah. 
Itu cerita dahulu, 507 tahun yang lalu. Menangis air mata darah pun tidak dapat lagi kembalikan kegemilangan Melaka. Sejarah boleh berulang jika orang Melayu tidak mengambil pengajaran dari sejarah. Sejak 1965 lagi DAP cuba mengambil kuasa di negara ini, tetapi mereka masih lagi gagal. 

Pada PRU13, DAP sudah cetuskan "tsunami cina" untuk jatuhkan Barisan Nasional tetapi masih lagi gagal kerana orang Melayu masih setia bersama BN. Jadi DAP tidak ada pilihan lain, terpaksalah gunakan Melayu untuk "screw" Melayu. 

Perangai pengkhianat bernama Si Kitul dan Mendaliar berulang. DAP sudah perkudakan Tun Mahathir (Mendaliar) dan Si Kitul (Anwar Ibrahim) untuk rampas kuasa di Putrajaya. 

Pergunakan Melayu yang tamak kuasa seperti Mahathir dan Anwar untuk mendapatkan kuasa. Lepas dapat kuasa, DAP percaya mereka masih lagi "ada game lain" terhadap Mahathir. 

Hew Kuan Yau, Superman DAP sudah nyatakan DAP akan ubah "game" sesudah dapat undi Melayu menerusi Mendaliar dan Kitul zaman moden. Lihatlah bagaimana Muayyiduddin al-Qomi diperlakukan oleh Hulagu Khan sesudah misi menjajah Baghdad selesai. 

Al Qomi yang mengkhianati khalifah dan saudara Islamnya akhirnya dibunuh oleh Mongol dengan digulung ke dalam tikar dan dipijak pijak oleh kuda. Ini cara Mendaliar dan Kitul di Baghdad diperlakukan sesudah dia tidak berguna lagi sebagai umpan. 

Jangan biar sejarah 1511 Melaka berulang di Putrajaya pada 2018. Rakyat Malaysia kena tolak perangai Mendaliar dan Si Kitul ini. Jangan biar masa depan Malaysia "rewind" ke belakang dengan membuat pilihan yang salah. 


Tulisan : 
Beruang Biru
BB870, Selasa
17 April 2018

Artikel Terkini


    Post a Comment Blogger

    Note: only a member of this blog may post a comment.

     
    Top