.... Tiba-tiba Cerita Skandal Azmin Ali... | AAKJ



hiasan
Azmin telah menunjukkan betapa beliau tidak bersetuju dengan pilihan Perdana Menteri sementara dan Timbalan Perdana Menteri Pakatan Harapan. Oleh itu, dia perlu dikawal. Dan jika dia tidak dapat dikawal, dia perlu dikeluarkan. Dan itulah sebabnya ‘wahyu’ minggu lepas mengenai skandal Azmin. Dan siapakah yang akan paling kecewa dengan persengketaan Azmin? Itulah pintu kepada jalan yang akan membawanya.

Minggu lepas, dua artikel ‘eksklusif’ mengenai skandal Menteri Besar Selangor Azmin Ali ‘meletup’.


Dari Halal Ke Haram: Skandal Azmin Ali Bersama Wartawan 


Asalkan Bukan Shamsidar: 7 Wanita Gelap Azmin Ali

Ini sebenarnya cerita-cerita lama dan ramai orang sudah sedar tentangnya. Jadi mengapa cerita-cerita ini tiba-tiba dibangkitkan dan diterbitkan selama dua hari? Dan adakah ianya satu kebetulan bahawa mereka telah menerbitkan ketika Azmin membuat kenyataan yang tajam mengenai pencalonan Tun Dr Mahathir Mohamad sebagai Perdana Menteri sementara Pakatan Harapan dan Dr Wan Azizah Wan Ismail sebagai Timbalan Perdana Menteri?

Mereka yang secara peribadi mengenali Azmin dan yang biasa dengan gayanya akan tahu ‘perakuan’ beliau bahawa Mahathir sebagai satu-satunya orang yang layak untuk menjadi Perdana Menteri Pakatan Harapan serta tawaran untuk Mahathir bertanding di kerusi Parlimen Gombak adalah adalah sebenarnya menganjing bagi orang Melayu. Dan Mahathir, seperti semua sedia maklum, ‘Raja Menganjing’, tahu bahawa ianya adalah menganjing apabila dia melihatnya.



Azmin lebih jauh politiknya daripada apa yang difikirkan oleh Mahathir
Jadi, adakah ini pukulan amaran kepada Azmin supaya jaga tindak tanduknyadan jika tidak maka lebih banyak skandal akan terdedah selepas ini? Dan apakah pukulan amaran ini daripada Mahathir dan / atau anak buahnya?

‘Cap jari’ Mahathir berada di seluruh tempat. Lagipun, Mahathir telah melakukannya sebelum ini pada tahun 1998 apabila dia mendapat Khairuddin Abu Hassan untuk keluar dengan buku ’50 Dalil’ yang akhirnya membawa Anwar turun. Mahathir juga mendapat Khairuddin untuk membuat laporan polis terhadap 1MDB pada Disember 2014, dan pergi ke AS untuk berjumpa dengan DoJ. Dan sekarang dia mendapat Khairuddin untuk menyerang Azmin. Ini pasti ‘vintaj’ Mahathir dan cara beliau melakukan perkara-perkara tersebut.

Masalahnya ialah seseorang tidak boleh menggunakan strategi yang sama banyak kali. Adalah bodoh untuk menggunakan strategi yang sama terhadap Azmin seperti yang digunakan 20 tahun lalu terhadap Anwar, dan pada 2014 menentang Najib. Kerana itu, ia tidak perlu mengambil masa seminggu untuk mengetahui siapa yang berada di belakang serangan terhadap Azmin ini dan sebab serangan itu.



Tidak mungkin Azmin akan memainkan peranan ‘pemain kedua’ kepada Boboi yang gagal dan lemah
Isu ini mudah. Azmin terbukti menjadi ancaman kepada Mukhriz Mahathir seperti Khairy Jamaluddin. Azmin tidak boleh menerima Mahathir sebagai Perdana Menteri sementara kerana itu bermakna jalan kepada Mukhriz untuk mengambil alih akan berada di sana. Jadi, Mahathir perlu disekat untuk dapat menghalang Mukhriz.

Dalam pertandingan terbuka antara Mukhriz dan Khairy, Mukhriz kalah lebih dari sekali, walaupun dengan sokongan Mahathir. Dalam pertandingan terbuka antara Mukhriz dan Azmin, Mukhriz akan ‘dibunuh’. Azmin adalah jauh lebih licik daripada Khairy setakat ini. Dan Azmin lebih kejam dan tidak takut berbanding Khairy, banyak kali berhadapan dengan penjara.

Azmin sangat bijak membuat dirinya dilantik sebagai Menteri Besar Selangor walaupun partinya sendiri, DAP, dan ramai di PAS yang kini berada di PAN, tidak mahukan beliau. Walaupun banyak ‘sekatan jalan’, ini tidak menghalang Azmin dari mengambil jawatan Menteri Besar Selangor. Dan dia bahkan tidak perlu tangannya kotor dalam ‘pembunuhan’ Khalid Ibrahim. Dia membiarkan musuh-musuhnya seperti Saifuddin Nasution berbuat demikian.



Mukhriz tidak sepadan dengan Azmin yang memenangi jawatan timbalan presiden parti dan menjadi MB Selangor walaupun terdapat ‘sekatan jalan’
Azmin memenangi jawatan Timbalan Presiden parti walaupun Anwar, Wan Azizah dan Nurul Izzah cuba menghalangnya daripada menang. Azmin menentang seluruh sekutu Anwar dan menang sambil menunjukkan senyuman yang manis di wajahnya. Sebaliknya, Mukhriz telah gagal sepanjang jalan walaupun bapanya cuba membantunya.

Oleh itu, Azmin adalah racun kepada Mukhriz dan perlu dikeluarkan dari sekarang kerana dia secara terang-terangan menunjukkan perbezaan pendapatnya terhadap Mahathir, dan seterusnya kepada Mukhriz juga. Dan itulah sebabnya wujudnya kedua ‘wahyu’ di atas. Jika Azmin menunjukkan bahawa dia tidak mempunyai masalah dengan Mukhriz maka Mahathir akan selamatkannya. Kalau keadaan sekarang Azmin terpaksa ‘mati’.

Jelasnya, Azmin telah menunjukkan betapa beliau tidak bersetuju dengan pilihan Perdana Menteri sementara dan Timbalan Perdana Menteri Pakatan Harapan. Oleh itu, dia perlu dikawal. Dan jika dia tidak dapat dikawal, dia perlu dikeluarkan. Dan itulah sebabnya ‘wahyu’ minggu lepas mengenai skandal Azmin. Dan siapakah yang akan paling kecewa dengan persengketaan Azmin? Itulah pintu kepada jalan yang akan membawanya.

Malaysia Today




PENAFIAN : Artikel pendedahan ini adalah diambil sepenuhnya dari laman blog Malaysia Today dengan tajuk asal Why Azmin Must Die. Segala isi kandungan ini adalah dari penulis blog berkenaan dan pihak azmykelanajaya.com mungkin tidak bermaksud sedemikian. Pihak azmykelanajaya.com berharap pihak yang dituduh/diceritakan dalam artikel ini tampil membuat penafian jika ini merupakan fitnah dari pihak tak bertanggungjawab keatas dirinya, atau sebaliknya. Terima kasih.

Artikel Terkini


    Post a Comment Blogger

    Note: only a member of this blog may post a comment.

     
    Top