.... Mahathir Benci Dipintas Atau Diramal | AAKJ



Pendek kata, Plan A adalah mengugut SPRM dan Jabatan Peguam Negara dan membuat mereka akur dengan kehendak Mahathir. Kemudian SPRM dan Jabatan Peguam Negara akan digunakan untuk memeras ugut Najib untuk ikut arahannya. Jika Najib enggan maka Plan B akan dilancarkan untuk menggunakan SPRM dan Jabatan Peguam Negara untuk membangkitkan semula dokumen pendakwaan pada bulan Julai 2015 dan menuduhnya atas tuduhan bahawa RM2.6 bilion telah dicuri dari 1MDB dan bukannya sumbangan dari Arab Saudi, yang mana Sarawak Report telah terbitkan pada 30 Julai 2015 dan yang mana SPRM telah sahkan melalui laporan polis pada 4hb Ogos 2015 bahawa ianya adalah dokumen pendakwaan palsu.
“Saya hairan tanya soalan berkenaan dengan Raja Petra. Dia itu mabuk, dia minum selalu, dia tak bercakap betul, dia tak tahu apa, dia duduk di London.” (BACA SELANJUTNYA DI SINI)

Itulah yang dijawab oleh Tun Dr Mahathir Mohamad apabila ditanya oleh wartawan mengenai ketiga-tiga artikel yang diterbitkan oleh Malaysia Today pada awal minggu ini:
1. Mukhriz’s Political Future Getting Bleaker By The Day
2. Mahathir Wants Najib To Appoint Mukhriz As DPM II
3. It’s Mahathir Who Wants Dzulkifli Removed After All

Maksudnya adalah Mahathir benci dipintas dan diramal. Dia suka merasakan dia yang mengawal sepanjang masa dan bahawa dia yang memutuskan bila dan bagaimana serangan akan dibuat. Sekiranya ramalan atau tekaan, maka dia tidak lagi dapat mengawal dan akan kehilangan unsur kejutan.



Selama tiga tahun terakhir, Najib telah mengatasi Mahathir pada setiap langkah
Sun Tzu berkata kita mesti sentiasa memastikan musuh mengikut kehendak kita dan bukan sebaliknya. Anda juga harus menentukan bila dan bagaimana ‘engagement’ itu harus berlaku dan serangan mesti menjadi kejutan dan tidak dijangka. Tambahan pula, anda perlu memastikan musuh di gelanggang anda dan bukan di gelanggang musuh anda. Jadi, anda mesti menarik musuh ke gelanggang anda dan jangan sekali diseret ke gelanggang musuh anda. Paling penting, gunakan helah untuk mengalahkan musuh dan biarkan musuh anda berfikir anda menyerang dari kanan apabila anda sebenarnya menyerangnya dari sebelah kiri.

Ya, dan itulah yang Mahathir fikir dia lakukan ketika dia berkata Perdana Menteri Najib Tun Razak mesti pecat sebelum pilihan raya umum dan jika plan A gagal, dan Najib tidak jatuh, maka dia akan melaksanakan plan B – tambahan lagi dia akan simpan rancangan plan B berhati-hati dan tidak akan mendedahkannya.

Mahathir nampaknya tidak pandai dalam aritmetik jika dia bercakap mengenai Pelan A dan Pelan B. Dia telah melaksanakan Pelan A, Pelan B dan Pelan C pada tahun 2015 dan sejak itu dia melaksanakan Pelan D, Pelan E, Pelan F, Pelan G, Pelan H dan sebagainya. Dan semua rancangan dari A ke H (atau mungkin Merancang I, J, K dan L juga) telah gagal. Oleh itu, Mahathir tidak lagi tentang Pelan A dan Pelan B tetapi Pelan M dan Pelan N.

Cara dia merancang, Mahathir akhirnya akan kehabisan huruf dan tidak lama lagi akan bercakap mengenai Pelan AA, Pelan AB, Pelan AC dan sebagainya. Walau bagaimanapun, Plan A Mahathir pada bulan Julai 2015 diikuti dengan Plan B dan C pada Oktober dan Disember 2015. Ini adalah rampasan kuasa semasa mesyuarat Kabinet ke-29 Julai, undi tidak percaya pada Parlimen pada bulan Oktober, dan undi tidak percaya pada Disember semasa perhimpunan tahunan Umno.



Plan C Mahathir, undi tidak percaya pada perhimpunan tahunan Umno pada bulan Disember 2015, gagal untuk dilaksanakan dan sebaliknya Mahathir berlalu seperti orang bodoh
Semuanya gagal sehingga Mahathir mengaturkan sidang akhbar DoJ Amerika pada 20 Julai 2016 diikuti dengan sidang akhbar DoJ Amerika pada 15 Jun, 2017. Kedua-dua sidang akhbar itu sepatutnya untuk kenakan Najib dan memaksanya meletakkan jawatan. Mereka juga gagal. Tekanan akhir ini sepatutnya dilaksanakan sebelum akhir Januari 2018 supaya Najib tidak akan memimpin Umno dan Barisan Nasional pada pilihan raya umum akan datang yang dikatakan oleh Mahathir sekitar Mac-April 2018.

Bagaimanapun, mari kita usik Mahathir dan bercakap mengenai Plan A dan Plan B (jika dia menegaskan ia Plan A dan Plan B, seperti yang dia katakan baru-baru ini, dan bukan Plan M dan Plan N). Apakah Plan A yang beliau sedang lakukan dan apakah Plan B yang merupakan rancangan sandarannya kiranya Plan A gagal?

Plan A dan Plan B sepatutnya menjadi rahsia. Ia adalah serangan hendap yang sepatutnya kenakan Najib dengan kejutan dan membuatnya merayu bersetuju untuk bekerjasama. Dan butirannya telah disebutkan dalam tiga artikel yang disebutkan di atas (Mukhriz’s Political Future Getting Bleaker By The Day, Mahathir Wants Najib To Appoint Mukhriz As DPM II and It’s Mahathir Who Wants Dzulkifli Removed After All).



Mahathir sangat marah kerana plotnya untuk memeras ugut SPRM dan Jabatan Peguam Negara untuk kenakan Najib telah terdedah dan tidak lagi boleh digunakan
Pergerakan Reformasi sangat menentang Mahathir yang dinamakan sebagai calon Perdana Menteri Pakatan Harapan dan menegaskan hal ini dengan jelas dalam kenyataan akhbar mereka, yang boleh anda baca di bawah. PKR, DAP dan PAN juga telah menyepi dan tidak mengeluarkan kenyataan yang jelas untuk mengatakan bahawa Mahathir adalah Perdana Menteri yang dicalonkan oleh Pakatan Harapan. Hanya PPBM yang bercakap dan bahkan mereka tidak menyebut nama Mahathir sebagai pilihan mereka sebagai calon Perdana Menteri tetapi hanya mengatakan bahawa calon Perdana Menteri mesti dinamakan sebelum dan bukan selepas pilihan raya umum.

Nurul Izzah Anwar berkata penamaan calon Perdana Menteri bukanlah keutamaan dan boleh dilakukan selepas pilihan raya umum. Keutamaan adalah memenangi pilihan raya umum terlebih dahulu. Tetapi sesetengah ‘scatter-brain’ tahu bahawa pengundi tidak akan mengundi Pakatan Harapan jika mereka tidak tahu siapa yang akan menjadi ketua jika Pakatan Harapan mengambil alih.

Jadi kenyataan Nurul Izzah itu tidak serius dan hanyalah satu cara untuk mengatakan bahawa calon Perdana Menteri bukan Mahathir. Kenapa Nurul Izzah menyokong Mahathir sebagai Perdana Menteri apabila kerana dialah Anwar Ibrahim berakhir ke dalam penjara dan tidak menjadi Perdana Menteri pada tahun 2000?



Muhyiddin Yassin mahu calon Perdana Menteri dinamakan sebelum pilihan raya umum tetapi Nurul Izzah Anwar mengatakan bahawa tidak perlu dan boleh dilakukan selepas pilihan raya umum, dengan kata lain ianya bukan Mukhriz

Apa yang Mahathir sebenarnya mahu adalah Mukhriz menjadi Timbalan Perdana Menteri. Itulah rancangan lapan tahun terakhir sejak tahun 2009. Dan Mukhriz sepatutnya menjadi Ketua Pemuda Umno pada tahun 2009 dan Naib Presiden Umno pada tahun 2013. Selepas itu Mukhriz akan menjadi Timbalan Perdana Menteri dan Perdana Menteri pada tahun 2020.

Inilah wawasan sebenar Mahathir Wawasan 2020 yang dia katakan.

Dan Najib sepatutnya memastikan rancangan ini berjaya. Tetapi dia tidak. Dan itulah sebabnya Mahathir membuat keputusan untuk menyingkirkan Najib pada tahun 2014. Namun, itu adalah tiga tahun lalu. Dan walaupun Pelan A menjadi Pelan B, dan kemudian menjadi Pelan C, D, E, F, G, H, I, J, dan sebagainya, Najib masih tidak dapat digulingkan.

Mahathir kemudian membuat kesilapan melanggar Peraturan Emasnya sendiri. Dan Peraturan Emas, yang Mahathir sentiasa mengingatkan orang ramai, ialah jika anda mahu memecat Perdana Menteri, anda mesti melakukannya dari dalam Umno dan bukan dari luar. Itulah sebabnya mengapa Mahathir menutup Umno dan menubuhkan Umno Baru – supaya dia dapat menendang Tengku Razaleigh Hamzah keluar, mengetahui bahawa dari luar Umno Ku Li tidak akan dapat menggulingkannya.



Tetapi itu adalah tipikal Mahathir. Apabila Mukhriz disingkirkan sebagai Menteri Besar Kedah pada 3hb Februari 2016 Mahathir meletak jawatan dari Umno pada 29hb Februari 2016 memikirkan bahawa Umno akan panik dan akan memaksa Najib untuk memujuk Mahathir untuk kembali kepada Umno. Dan apabila Najib memujuknya untuk kembali ke Umno Mahathir akan meletakkan syarat dan syaratnya, yang utama adalah untuk melantik Mukhriz sebagai Timbalan Perdana Menteri.

Tetapi Umno tidak memaksa Najib memujuk Mahathir untuk kembali kepada Umno, jadi Najib tidak memujuk Mahathir untuk kembali kepada Umno. Jadi Mahathir tidak mempunyai pilihan selain membentuk partinya sendiri dan terus menyerang Najib dari luar Umno – pelanggaran terhadap “Golden Rule” Mahathir sendiri tentang bagaimana untuk tidak memecat Perdana Menteri.

Mahathir tahu jika beliau mahu menjadikan Mukhriz sebagai Timbalan Perdana Menteri, dan kemudian Perdana Menteri, ia tidak boleh dilakukan melalui Pakatan Harapan. Ia mesti dilakukan melalui Umno. Jadi jika Mukhriz mahu menjadi Timbalan Perdana Menteri, dan kemudian Perdana Menteri, Mahathir perlu mencari jalan untuk keduanya kembali kepada Umno. Dan jika Najib tidak akan mengundang Mahathir dan Mukhriz secara sukarela untuk kembali ke Umno maka dia mesti diugut untuk melakukannya.



Jika Mahathir mahu Mukhriz menjadi TPM II maka ia mesti melalui Umno dan bukan melalui Pakatan Harapan yang menolaknya

Dan di sinilah Suruhanjaya Pencegahan Rasuah Malaysia (SPRM) dan Jabatan Peguam Negara (AGC) terlibat. Bagi menjayakan rancangan Mahathir maka SPRM dan AGC mesti sehaluan dengannya, seperti yang berlaku pada awal tahun 2015. SPRM dan AGC akan digunakan untuk mengancam Najib dengan penangkapan melainkan jika dia bersetuju dengan kesepakatan, seperti apa yang berlaku pada awal tahun 2015. Dan kesepakatan sama ada bekerjasama dan bersetuju dengan apa yang Mahathir mahu atau dipenjarakan, seperti apa yang mereka cuba lakukan dahulu pada bulan Julai 2015.

Pada dasarnya, Mahathir sedang mengitar semula strategi rampasan kuasa pada Julai 2015, walaupun gagal pada bulan Julai 2015. Sebab gagal adalah mudah – Najib mendahului rampasan kuasa dan bertindak terlebih dahulu. Kali ini Mahathir perlu terlebih dahulu menyerang dan pastikan dia membenamkan Najib. Apabila Najib dibenamkan dia tidak dapat menyerang balas seperti pada Julai 2015.

Bagi Mahathir untuk mendapatkan SPRM dan AGC sama haluan dengannya, dia perlu memeras mereka. Sebaik sahaja SPRM dan AGC terperangkap, mereka akan terpaksa melakukan kehendaknya. Kemudian Mahathir akan membiarkan mereka membelakangkan Najib dan Najib cuma ada dua pilihan sama ada bersetuju dengan perjanjian itu atau “mati”.

Pada tahun 2015, Mahathir menggunakan isu 1MDB. Isu ini kini sudah mati maka Mahathir mahu menggunakan isu RM2.6 bilion kali ini. Sebenarnya isu itu juga mati, seperti yang dapat dilihat dari keratan akhbar bulan Ogos 2015 di bawah. Tetapi isu-isu seperti derma RM2.6 bilion boleh dibangkitkan semula jika SPRM dan AGC mahu dibangkitkan. Dan inilah yang dirancangkan oleh Pelan A Mahathir.



Sarawak Report menerbitkan dokumen pendakwaan palsu ini, yang Mahathir mahu bangkitkan jika Najib tidak bekerjasama melantik Mukhriz sebagai TPM II minggu depan

Pendek kata, Plan A adalah mengugut SPRM dan Jabatan Peguam Negara dan membuat mereka akur dengan kehendak Mahathir. Kemudian SPRM dan Jabatan Peguam Negara akan digunakan untuk memeras ugut Najib untuk ikut arahannya. Jika Najib enggan maka Plan B akan dilancarkan untuk menggunakan SPRM dan Jabatan Peguam Negara untuk membangkitkan semula dokumen pendakwaan pada bulan Julai 2015 dan menuduhnya atas tuduhan bahawa RM2.6 bilion telah dicuri dari 1MDB dan bukannya sumbangan dari Arab Saudi, yang mana Sarawak Report telah terbitkan pada 30 Julai 2015 dan yang mana SPRM telah sahkan melalui laporan polis pada 4hb Ogos 2015 bahawa ianya adalah dokumen pendakwaan palsu.

Sama ada dokumen pendakwaan dan tuduhan itu benar atau direka tidak memberi kesan. Sekiranya SPRM dan AGC mengatakan ia benar, maka itu benar. Fakta bahawa pada bulan Ogos 2015, SPRM dan AGC mengesahkan RM2.6 bilion adalah derma dan tidak dicuri dari 1MDB tidak penting. Mereka sentiasa boleh mengatakan mereka telah tersilap pada masa itu dan kini mereka tidak tersilap. Dan Najib boleh diseret ke penjara dan Perdana Menteri baru mengambil alih dengan Mukhriz sebagai Timbalan Perdana Menteri yang baru. Atau Najib boleh melantik Mukhriz sebagai Timbalan Perdana Menteri II sekarang dan semua orang hidup bahagia selama-lamanya.





Pergerakan Reformasi menolak Mahathir dan Mukhriz

Salam Reformasi!

Pro98 Reformis Malaysia mengulangi pendirian akan bekerjasama dengan siapa saja yang ingin menjayakan agenda Reformasi yang dinyalakan pada tahun 1998.

Pro98 Reformis juga ingin mengingatkan semua bahawa DS Anwar Ibrahim adalah tunggak kekuatan Reformasi yang telah melakar landskap baru politik tanah air pasca 1998.

Bermula dengan gerakan ADIL hingga tertubuhnya Parti Keadilan, diikuti dengan tercipta politik baru Barisan Alternatif yang kemudian bertukar kepada Pakatan Rakyat dan kini Pakatan Harapan, tidak syak lagi Anwar adalah nadi dan ruh perjuangan Reformasi.

Ketokohan Anwar tidak diragui apabila Konvensyen Pertama Pakatan Harapan telah sebulat suara mencalunkan Anwar sebagai Perdana Menteri ke7. Konvensyen juga sepakat menamakan DS Wan Azizah sebagai Interim PM andai ditakdirkan Anwar masih dalam penjara.

Pro98 Reformis dengan ini menggesa semua pihak menghormati keputusan Konvensyen Harapan tersebut demi mengekalkan kesatuan serta kepercayaan dan keyakinan rakyat khususnya pendukung Reformasi keatas Pakatan Harapan.



Calon PM Pakatan Harapan adalah Anwar Ibrahim dan bukannya Mahathir atau Mukhriz

Pro98 Reformis amat memandang serius polemik pemilihan calun PM yang melanda Pakatan Harapan pada saat ini kerana ia mampu memecah belahkan Pakatan seterusnya menghalang kemaraan Pakatan ke Putrajaya sekali gus menghancurkan harapan Rakyat Malaysia.

Pro98 Reformis dengan ini menyeru semua pihak dalam Pakatan Harapan agar menumpukan kepada usaha memperkukuh kesatuan dan memperkasa gerak kerja teratur serta meyakinkan agar sokongan 52% rakyat yang memberi undi dalam PRU13 dapat dikekalkan dan 48% yang lain dapat kita tawan.

Pro98 Reformis amat yakin bahawa setelah melalui 20 tahun jatuh bangun dalam perjuangan Reformasi, kita kini telah memiliki pemimpin yang gagah serta berwibawa untuk menjayakan agenda perubahan dalam Negara tercinta. Pemimpin yang dimaksudkan tidak lain dan tidak bukan adalah DS Anwar Ibrahim dan DS Wan Azizah.

Salam Perjuangan.

30 Disember 2017.

– Pak Rusli Ibrahim (Penaung Pro98 Reformis)

– Dr Badrulamin (Pengerusi Pro98 Reformis)

– Mohd. Ali (Bendahari Pro98 Reformis)

– Yusmadi (#FreeAnwarNow)

– Gana (March2Freedom)

– ABIM & WADAH

– Din Binjai (Jingga 13)

– Ronnie (Otai Reformis)

– Farhan (Anwar Ibrahim Club)

– Eddy Jab (Skuad AMK)

– Asrol (AMK Pulau Pinang)

– Dato Halim (Presiden Bekas Tentera N9)









Malaysia Today











PENAFIAN : Artikel pendedahan ini adalah diambil sepenuhnya dari laman blog Malaysia Today dengan tajuk asal Mahathir Hates Being Preempted Or Second-Guessed. Segala isi kandungan ini adalah dari penulis blog berkenaan dan pihak azmykelanajaya.com mungkin tidak bermaksud sedemikian. Pihak azmykelanajaya.com berharap pihak yang dituduh/diceritakan dalam artikel ini tampil membuat penafian jika ini merupakan fitnah dari pihak tak bertanggungjawab keatas dirinya, atau sebaliknya. Terima kasih.

Artikel Terkini


    Post a Comment Blogger

    Note: only a member of this blog may post a comment.

     
    Top