.... Panglima Perang Anwar Hanya Tinggal Wan Azizah, Nurul Izzah | AAKJ




Tidak mengejutkan apabila Mahathir dan Kit Siang sama-sama sepakat dan bersetuju bahawa Anwar bukan calon pakatan harapan sebagai Perdana Menteri sekiranya pembangkang berjaya merampas Putra Jaya. Baca di SINI.

Alasan kononnya Anwar akan diberi dijadikan sebagai PM Ke 8 apabila PM ke 7 memberi laluan hanyalah untuk sedapkan hati Anwar di dalam Penjara Sungai Buluh sahaja. 

Bukan semudah menukar ketua darjah atau ketua pengawas sekolah. Negara Malaysia ini ada undang-undang dan apabila melibatkan jawatan tertinggi negara maka kena dapat persetujuan Yang Dipertuan Agong. 

Kesalahan jenayah yang Anwar lalukan bukannya kesalahan mencuri sebuku roti atau satu tin susu. Meliwat pekerja sendiri dan terbukti serta dibuktikan dengan bukti fizikal yang nyata - air mani Anwar berada di dalam lubang dubur mangsa.

Di mana maruah negara, samada PM ke 7 atau selepas itu sekiranya Perdana Menteri datangnya dari individu yang 2 kali masuk penjara. Satu atas kesalahan menggunakan kuasa untuk menutup kes liwat I dan satu kekejaman lagi adalah merogol pekerja lelakinya atau meliwat. Mana nak letak maruah negara uang Islam sebagai agama rasmi persekutuan.

Kenapa Wan Azizah sebagai Presiden Pakatan Harapan tidak bersama? Baca di SINI

Apa yang berlaku hari ini di dalam temubual eksklusif yang dianjurkan oleh The Malaysian Insight adalah bukti jelas bahawa Kit Siang menggunakan Mahathir untuk menjelaskan kepada penyokong mereka khasnya bahawa Anwar bukanlah pilihan pakatan pembangkang. 

Menariknya dalam temuramah tersebut, wakil dari PKR tidak  dijemput walaupun Presiden Pakatan Harapan adalah dari parti Anwar - PKR, Wan Azizah seolah tidak layak untuk bersama di dalam program yang eksklusif dari portal pro pembangkang yang pro lebih kepada PPBM - The Malaysian Insight.

Beberapa hari lepas Aakj ada menulis artikel berkenaan Wan Azizah dan Azmin Ali hanya layak menjadi lembu Kit Siang dan DAP sahaja. Baca di SINI. Bukti jelas hanya itu sahaja peranan Wan Azizah dan PKR di dalam gabungan parti politik pembangkang yang mereka namakan Pakatan Harapan - sudah tiada harapan lagi bagi Wan Azizah untuk perbetulkan atau membela Anwar kerana Lim Kit Siang dan Mahathir telah membuat keputusan bersama bahawa BUKAN Anwar calon pilihan pembangkang sebagai Perdana Menteri sekiranya mereka menang PRU ke 14.

Kit Siang atau Guan Eng sebagai Timbalan Perdana Menteri Sementara Pakatan Harapan?
Kalau Anwar bukan calon Perdana Menteri pembangkang maka siapa? Apakah anak Mahathir adalah calonnya dan anak Lim Kit Siang bakal menjadi Timbalannya serta Lim Kit Siang akan jadi Menteri Kewangan?


Bukan perkara baru mengenai susunan anak Mahathir, Guan Eng dan Kit Siang tersebut dan mereka sendiri tidak pernah nafikan, cuma kerana Lim Guan Eng bakal ke penjara sekiranya di dapatui bersalah maka langkah selamat adalah meletakkan Kit Siang sebagai Timbalan Perdana Menteri sementara juga.

Di mana panglima perang Anwar bagi mempertahankan kedudukan Anwar sebagai PM sekiranya mereka menang? Kenapa perlu tunggu sehingga ke 8 dan bukannya sebaik sahaja menang PRU ke 14? Biasa Rafizi akan melenting dengan isu jawatan untuk Anwar ini mendahului Azmin Ali dan kenapa semuanya sepi tidak berani membuka mulut melawan keputusan Mahathir dan Kit Siang itu?

Adakah Azmin sudah diberi amaran - kalau melawan maka jawatan Menteri Besar Selangor bakal diganti dengan orang lain? Dan Rafizi berdiam diri kerana beliau juga akan ke penjara - sudah tiada harapan lagi untuk menjadi YB selepas PRU ke 14 nanti.

Habis siapa yang akan pertahankan Anwar? Nurul Izzah? Tian Chua pun dah lama tidak bersuara, mungkin sebab namanya tiada di dalam struktur kepimpinan Pakatan Harapan. Awal-awal lagi Tian Chua disisihkan oleh kumpulan cina DAP yang lebih agresif bernafsu gila kuasa.

Wan Azizah sebagai Presiden tunggul kayu
Mudahnya alasan Mahathir dan Kit Siang untuk kuburkan Anwar - "Ini adalah pilihan rakyat..". Seperti biasa Mahathir tidak pernah berubah dengan meletakkan kesalahan kepada orang lain dan kali ini Mahathir dengan arahan Kit Siang memilih RAKYAT sebagai kononnya alasan terbaik untuk menidakkan Anwar menjadi ketua mereka.

Malulah Mahathir kalau Anwar jadi PM. Mana nak letak muka dan Mahathir yakin Anwar akan kenakan beliau secukupnya malah mungkin akan kenakan keseluruhan anak beranak Mahathir.

Walhal sebelum ini Mahathir, Kit Siang dan keseluruhan kepimpinan Pakatan Harapan telah sebulat suara menyokong Anwar sebagai calon PM sekiranya mereka menang di PRU ke 14 nanti. 

Kesian Anwar, namanya dan nama isterinya hanya penghias struktur kepimpinan pembangkang sahaja dan tidak lebih dari itu. Azmin yang diletakkan sebagai Naib Presiden pembangkang pun tidak mampu membuka mulut lagi.

Mahathir dan Lim Kit Siang hanya 'membenarkan' Anwar sebagai PM ke 8 yang masih kabur nasib mereka semua termasuk nasib gabungan pembangkang. Umur Anwar pun tua bangka ketika itu. Dasyat game Mahathir dan Kit Siang atau game Kit Siang sebenarnya menjadikan Mahathir sebagai lembu DAP!





Artikel Terkini


    Post a Comment Blogger

     
    Top