.... Najib Telah Pun Hancurkan Mahathir Sepenuhnya Pada Disember 2015 | AAKJ



Jika Ali Cordoba mahu melakukan apa yang dipanggil analisis politik maka dia harus belajar untuk melakukannya lebih baik daripada yang dilakukannya di bawah. Analisisnya adalah kerja amatur. Dia harus berpegang pada apa yang dia lebih mahir dan tidak melibatkan diri ke dalam perkara yang dia tahu hanya sangat sedikit. Ini seperti penjual nasi lemak yang cuba memberi kuliah mengenai pembedahan otak.
Ali Cordoba menulis ringkasan pendapatnya hari ini (yang anda boleh baca di bawah) yang pada dasarnya menyatakan secara jelas - seperti mengatakan bahawa air itu basah. Apa maksudnya, yang merupakan percubaan yang lemah untuk menyatakan bahawa Tun Dr Mahathir Mohamad adalah mangsa pemburu sihir, sedangkan Perdana Menteri Najib Tun Razak adalah penjahat dalam perburuan ahli sihir ini?

Ketika Mahathir melancarkan serangannya ke atas Najib pada Disember 2014, Adakah ianya bukan dengan niat untuk menumbangkan Perdana Menteri sebagai hukuman kerana tidak membantu anaknya, Mukhriz, memenangi kerusi Naib Presiden Umno? Dan apabila Mahathir berkata RM42 bilion wang 1MDB telah hilang tanpa dikesan dan Najib telah mencurinya adakah ianya juga bukanlah percubaan untuk menggulingkan Perdana Menteri?

Mahathir memulakan perburuan tersebut. Dan beliau mengisytiharkan dirinya sebagai 'pemburu kepala'. Sekarang pemburu pula menjadi yang diburu di mana yang diburu bertukar menjadi pemimpin perburuan terhadap dia yang dahulunya adalah pemburu kepala. Oleh itu, kenapa Ali Cordoba merengek? Tidakkah ia pernah mendengar bahawa 'orang yang hidup dengan pedang akan mati dengan pedang?' Sekiranya Mahathir tidak tahan panas maka keluarlah dari dapur. Mudah!

Jika Ali Cordoba mahu melakukan apa yang dipanggil analisis politik maka dia harus belajar untuk melakukannya lebih baik daripada yang dilakukannya di bawah. Analisisnya adalah kerja amatur. Dia harus berpegang pada apa yang dia lebih mahir dan tidak melibatkan diri ke dalam perkara yang dia tahu hanya sangat sedikit. Ini seperti penjual nasi lemak yang cuba memberi kuliah mengenai pembedahan otak.



Mahathir dan Anwar telah dilihat bersama di khalayak ramai tetapi itu bukan menunjukkan lebih banyak kerusi akan Pakatan Harapan perolehi
Ali Corboda berkata, "... tetapi dengan RCI dengan matlamat yang jelas: Untuk menangkap Mahathir." Jadi? Adakah serangan Mahathir terhadap 1MDB tidak juga mempunyai matlamat yang jelas, untuk menangkap Najib? "

Ali Cordoba juga berkata, "RCI kesemua seharusnya bersifat bebas, yang sekarang terhadap Mahathir bercampur dengan pendekatan misteri." Apa pendekatan misteri itu? Bolehkah Ali Cordoba menerangkan dengan terperinci?

Ali Cordoba menambah, "Pengerusi RCI Mohd Sidek Hassan nampaknya menjawab kepada Mahathir dan permintaan bekas Timbalan Perdana Menteri Anwar Ibrahim untuk memberi keterangan di sidang tersebut, menafikan mereka hak untuk berbuat demikian."

Adakah Mahathir dan Anwar Ibrahim tidak pernah bercakap tentang kerugian yang dialami Bank Negara RM31.5 bilion hasil dari perjudian di pasaran forex? Apa lagi yang perlu mereka katakan yang belum mereka jelaskan? Mahathir berkata kerugian wang adalah normal dan apabila anda berjudi kadang-kadang anda menang dan kadang-kadang anda kalah. Anwar, sebaliknya, berkata bahawa Gabenor Bank Negara yang perlu dipersalahkan dan itulah sebabnya dia dipecat.



Anwar telah bercakap mengenai kerugian forex Bank Negara secara terperinci jadi apa lagi yang dia perlukan untuk memberitahu RCI?
Adakah lagi yang ingin diperkatakan oleh Mahathir dan Anwar? Tidakkah mereka menjelaskan semuanya? Apa yang perlu dilakukan RCI adalah untuk mengetahui apa yang sebenarnya berlaku dan apa yang belum didedahkan. Mahathir dan Anwar mempunyai peluang untuk bercakap dan mereka sudah pun jelaskan. Sekarang giliran orang lain untuk bercakap.

"Para hakim RCI tidak bersedia untuk mendengar keterangan balas sinis dari Mahathir, dan mereka tidak bersedia untuk membenarkan Mahathir dilihat bersama Anwar di RCI - satu peristiwa yang akan menguatkan pembangkang dan bukan melemahkannya. Justeru, RCI merancang sendiri 'kematiannya' dengan tidak membenarkan kedua-dua Mahathir dan Anwar memberi keterangan, "kata Ali Cordoba.

Bahagian yang menarik adalah di mana Ali Cordoba berkata, "... satu peristiwa yang akan menguatkan pembangkang dan bukan melemahkannya. Justeru itu, RCI merancang sendiri 'kematiannya' dengan tidak membenarkan kedua-dua Mahathir dan Anwar memberi keterangan. "

Dalam apa cara yang membolehkan Mahathir dan Anwar dilihat bersama mengukuhkan pembangkang? Dan bagaimana dengan tidak membenarkan Mahathir dan Anwar bersama bermakna 'kematian' bagi RCI?

Ali Cordoba ini sama ada bodoh atau dia fikir kita bodoh. Mahathir dan Anwar telah dilihat bersama di khalayak ramai beberapa kali. Jadi, berapa kerusi tambahan PKR, DAP, PAN dan PPBM akan menang dalam pilihan raya umum akan datang kerana perkara itu? Pada akhirnya, perkara yang penting adalah memenangi pilihan raya umum akan datang. Dan bagaimanakah RCI akan 'mati' hanya kerana Mahathir dan Anwar tidak dibenarkan dilihat bersama di khalayak ramai?



Najib telah menghancurkan Mahathir sepenuhnya pada Disember 2015 semasa Perhimpunan Agong Umno jadi Ali Cordoba bercakap mengarut
**************************************

Kenapa kebijakan Mahathir merunsingkan Najib

Ali Cordoba

Apa yang telah dipelajari Najib daripada jawapan pintar Mahathir Mohamad? Sudah pasti banyak perkara seperti balasan bekas Perdana Menteri yang penuh dengan sindiran telah merosakkan imej PM Malaysia dengan teruk.

Dalam tindak balas secara tiba-tiba terhadap kenyataan liar dan tuduhan tidak berasas terhadap Mahathir, PM Malaysia Najib Razak telah tiba-tiba mengendurkan serangan peribadi beliau.

Sebaliknya, beliau dengan cepat memindahkan kepada Suruhanjaya Siasatan Diraja untuk inkuiri kes lapuk mengenai kerugian forex terhadap Mahathir - apa yang dilihat oleh rakyat Malaysia salah satu darinya - tetapi RCI mempunyai matlamat yang jelas: Menangkap Mahathir.

Kesemua RCI sepatutnya bebas sebebasnya, yang sekarang berlaku terhadap Mahathir disusun dengan pendekatan misteri.

Pengerusi RCI Mohd Sidek Hassan nampaknya menjawab kepada Mahathir dan permintaan bekas Timbalan Perdana Menteri Anwar Ibrahim untuk memberi keterangan di sidang itu, menafikan mereka hak untuk berbuat demikian.

Hari ini, bekas pemimpin pembangkang Anwar Ibrahim mengecam Sidek atas kerugian tukaran mata wang asing Bank Negara kerana tidak membuat keputusan untuk memanggilnya dan Dr Mahathir Mohamad memberi keterangan.

Ia menunjukkan bagaimana Najib takut terhadap jawapan lucu oleh Mahathir, yang akhir-akhir ini telah mengalahkan Najib dengan membalasnya dalam bentuk video pendek tetapi tepat.

Ambil kes pembinaan industri pengangkutan di Malaysia. Najib pergi - menurutnya viral - dengan mengatakan Mahathir tidak pernah memberi perhatian kepada masalah orang awam sementara rejimnya tidak pernah membantu dalam membina sistem pengangkutan tempatan.

Jawapan Mahathir - diterbitkan di sini di TISG - adalah lucu, cerdas dan pada titik indikasi bijaksana yang membezakan kedua-dua pemimpin.

Ketika Najib ingin menghina Mahathir dengan mengatakan dia memberi 'hadiah pengangkutan' kepada rakyat Malaysia dengan landasan MRT yang baru dibina, Mahathir menjawab dengan cara kebiasaannya yang sinis bahawa beliau, sebagai PM tidak pernah meletakkan batu untuk membina landasan LRT tempatan kerana itu adalah tugas buruh dan pekerja yang dia lihat berkualiti sebagai hero.

Video tersebut menjadi viral di seluruh Malaysia, tetapi ia sangat menjengkelkan Najib sehingga beliau memutuskan untuk menyerang Mahathir dengan menggunakan 'undang-undang'.

Oleh itu, RCI dipanggil 'Illico-Presto' untuk 'menghukum dan menangkap' Mahathir akhirnya.

Tetapi seperti Samsung Note 7 - yang dilancarkan dengan cara yang lebih preemptive untuk menyerang pelancaran Apple 7 - RCI adalah 'backfire'.

Orang ramai mempunyai pemahaman yang jelas tentang RCI - jika tidak menunjukkan kelemahan penghakiman oleh rejim Najib mengenai bagaimana menangani orang tua yang lemah.

Idea bahawa Mahathir yang akan mati tidak lama lagi dilancarkan baru-baru ini oleh Raja Petra Kamarudin, pernah menjadi seorang blogger pro-pembangkang yang terkenal dan pro-Anwar yang tegar yang kini telah dilupakan setelah menyertai kumpulan pro-Najib.

Walaupun Raja Petra bermaksud inkues politik Mahathir terhadap Najib akan mati tidak lama lagi dengan RCI tersebut, Mahathir berumur 91 dan orang lemah berbanding hari-hari kegemilangan beliau.

Tetapi Mahathir, kematian, adalah lebih berbahaya kepada Najib.

"Para hakim RCI tidak bersedia untuk mendengar keterangan balas sinis dari Mahathir, dan mereka tidak bersedia untuk membenarkan Mahathir dilihat bersama Anwar di RCI - satu peristiwa yang akan menguatkan pembangkang dan bukan melemahkannya.

Justeru itu, RCI merancang sendiri 'kematiannya' dengan tidak membenarkan kedua-dua Mahathir dan Anwar memberi keterangan.

http://www.theindependent.sg/why-mahathirs-wit-worries-najib/




PENAFIAN : Artikel pendedahan ini adalah diambil sepenuhnya dari laman blog Malaysia Today dengan tajuk asal Najib Already Totally Demolished Mahathir In December 2015. Segala isi kandungan ini adalah dari penulis blog berkenaan dan pihak azmykelanajaya.com mungkin tidak bermaksud sedemikian. Pihak azmykelanajaya.com berharap pihak yang dituduh/diceritakan dalam artikel ini tampil membuat penafian jika ini merupakan fitnah dari pihak tak bertanggungjawab keatas dirinya, atau sebaliknya. Terima kasih.


Artikel Terkini


    Post a Comment Blogger

     
    Top