.... Hari Umno Sepatutnya Berkubur | AAKJ



Terdapat pelajaran yang perlu dipelajari di sini. Dan jangan mencederakan haiwan yang ganas. Sama ada anda membunuh atau anda meninggalkannya sendirian. Haiwan yang cedera adalah berbahaya. Jika anda lukakannya maka ia akan kembali memburu anda. Pakatan mencederakan Umno dan Barisan Nasional pada tahun 2008. Mereka sepatutnya selesai kerja itu pada tahun 2013 tetapi tidak. Dan pada tahun 2014 mereka berlatih menyerang terhadap Perdana Menteri Najib Tun Razak. Dan mereka cederakan beliau tetapi tidak membunuhnya pada 2015. Dan kini Pakatan perlu menghadapi kemarahan Najib, Umno dan Barisan Nasional.
Hari ini terdapat banyak perbincangan di media mengenai bagaimana 10%-15% undi beralih untuk melihat Pakatan Harapan berkuasa di Terengganu dan Kelantan dan Malaysia akan melihat kerajaan persekutuan yang baru dan sebagainya. Ringkasnya, PRU ke 14, sekitar 2018 atau lebih, akan melihat kematian Umno dan Barisan Nasional.

Umno ditubuhkan satu tahun selepas Perang Dunia II pada tahun 1946. Lima tahun kemudian, Presiden Umno Onn Jaafar meninggalkan parti untuk membentuk Parti Kemerdekaan Malaya (IMP). Parti itu tidak mendapat sokongan sehingga Onn menutupnya dan membentuk parti baru yang dipanggil Parti Negara. Parti Negara gagal memenangi walaupun satu kerusi pada pilihan raya 1955.

Pada pilihan raya 1959 empat tahun kemudian, Parti Negara membentuk gabungan dengan PAS. Parti Negara memenangi empat kerusi negeri dan satu kerusi parlimen di Terengganu (bukan di Johor walaupun Onn berasal dari Johor dan pernah menjadi Menteri Besar Johor) manakala PAS memenangi 12 kerusi dengan tujuh kerusi yang dimenangi oleh Parti Perikatan. Gabungan parti tersebut bertahan hanya dua tahun selepas itu negeri tersebut jatuh ke Parti Perikatan akibat lompat parti.

Itulah perpecahan pertama dalam Umno yang sepatutnya melihat pengakhiran parti tetapi tidak berlaku. Dan perpecahan itu adalah kerana Onn mahu membuka Umno kepada orang bukan Melayu manakala ahli parti tidak bersetuju.



Inilah musuh Melayu, UMNO dan Barisan Nasional yang perlu ‘dihapuskan’ demi kebaikan
Kemudian datang perpecahan kedua dalam Umno 37 tahun kemudian pada tahun 1988. Pada pilihan raya umum 1990, Umno dan Barisan Nasional menghadapi tiga pakatan pembangkang. Satu antara Semangat 46 dan PAS di Pantai Timur. Satu lagi antara Semangat 46 dan DAP di Pantai Barat. Dan, di Sabah, Semangat 46 mempunyai gabungan dengan PBS.

Mereka berjaya menawan Kelantan tetapi tidak memberi impak kepada negeri-negeri lain. Walau bagaimanapun, mereka berjaya mengurangkan kerusi Parlimen Umno dari 83 hingga 71 manakala kerusi Barisan Nasional berkurang dari 148 kepada 127. Pada dasarnya kerusi ini dimenangi oleh Semangat 46.

Dan apakah faktor yang membantu Semangat 46 memenangi kerusi tersebut? Ia adalah kempen kebencian terhadap Tun Dr Mahathir Mohamad. Mereka yang mengundi terhadap Umno dan Barisan Nasional adalah mereka yang membenci Mahathir dan merasakan dia telah menipu pada pilihan raya parti 1987 dan merupakan seorang India yang merupakan pengkhianat kepada bangsa Melayu dan sebagainya.

Kejayaan Semangat 46 berdasarkan pada kempen kebencian terhadap Perdana Menteri dan perkauman. Ini mengenai nasionalisme Melayu atau Ketuanan Melayu. Seruan Semangat 46 adalah untuk memulihkan perjuangan asal Melayu Umno pada tahun 1946 apabila mereka menentang Malayan Union yang ditubuhkan oleh penjajah British.



Tengku Razaleigh tahu Umno tidak boleh dibunuh, itulah sebabnya dia kembali ke Umno selepas lapan tahun mencuba
Semangat 46 – walaupun dalam tiga gabungan berasingan dengan PAS, DAP dan PBS – gagal memecah Umno dan Barisan Nasional selain daripada di Kelantan. Walaupun begitu, Kelantan sudah menjadi negeri PAS, yang mana Tengku Razaleigh Hamzah mengambilnya pada tahun 1978 dan kemudian kembali kepada PAS 12 tahun kemudian.

Pada tahun 1996, Tengku Razaleigh berputus asa dan menutup Semangat 46 dan kembali kepada Umno. Untuk kali kedua Umno dan Barisan Nasional terselamat dengan pergelutan dalaman.

Perpecahan ketiga Umno datang pada tahun 1999 dan kali ini kelihatan lebih serius daripada perpecahan pertama pada tahun 1951 dan yang kedua pada tahun 1988. Tambahan pula, kali ini ia bukan tiga gabungan parti pembangkang seperti pada 1990 tetapi satu gabungan parti pembangkang dari empat parti (PAS , PKR, DAP dan PRM), kali pertama dalam sejarah ini berlaku. Dan sekali lagi, seperti pada tahun 1990, pilihan raya umum 1999 adalah kempen benci. Jika anda benci Mahathir maka undilah pembangkang.



Tok Guru Nik Aziz mengatakan Umno bukannya musuh dan sekiranya mereka boleh menerima Islam maka PAS akan ditutup dan mereka semua sertai UMNO
Bagaimanapun, walaupun kejayaan pembangkang, Umno dan Barisan Nasional masih mengekalkan kuasa.

Kemudian, pada tahun 2006, Umno sekali lagi berpecah – untuk kali keempat. Perpecahan keempat bukanlah kempen benci-Mahathir tetapi kempen membenci-Tun Abdullah Ahmad Badawi. Dan kali ini ia bukan satu pakatan melawan Mahathir tetapi satu pakatan yang diketuai oleh Mahathir. Dan pilihan raya umum 2008 menunjukkan betapa berjayanya pakatan benci Paklah ini.

Pada tahun 2008 asas telah ditetapkan. Dalam pilihan raya umum akan datang pada 2013, Umno dan Barisan Nasional akan ditendang keluar dan Pakatan Rakyat akan membentuk kerajaan persekutuan yang akan datang. Selain itu, enam atau tujuh negeri akan jatuh.

Tetapi ia tidak berlaku. Pilihan raya umum 2013 sepatutnya menjadi bab penutup untuk Umno dan Barisan Nasional. Sudah tentu, mereka terpukul, tetapi mereka tidak jatuh. Dan peluang akhirnya tertutup demi kebaikan.



Bagi Najib, ia adalah perjuangan hingga ketitisan darah terakhir: kematian Mahathir, DAP dan Pakatan
Itu sahaja. Pilihan raya umum 2013 sepatutnya menjadi masa untuk jatuhkan Umno dan Barisan Nasional jika mereka boleh jatuh. Tetapi mereka tidak jatuh. Jadi itu bermakna mereka tidak boleh jatuh. Tingkap dibuka pada tahun 2008 dan ditutup pada tahun 2013. Tidak ada lagi peluang untuk menyingkirkan Umno dan Barisan Nasional. Sejak 2013 Pakatan telah melakukan hara kiri.

Pembangkang dalam keadaan terkuat sejak 2006 hingga 2013. Malah Umno dan Barisan Nasional mengakui bahawa media sosial memainkan peranan besar dalam hal itu. Jika Umno dan Barisan Nasional boleh digulingkan, ia hanya boleh berlaku antara tahun 2006 dan 2013. Pada pilihan raya umum 2008 tingkap dibuka dan pada pilihan raya umum 2013 ditutup. Ia akan mengambil masa yang lama sebelum tetingkap itu dibuka semula.

Pada tahun 2008 Pakatan memenangi 82 kerusi Parlimen dan lima negeri. Pada 2013 ia memenangi 87 kerusi parlimen dan tiga negeri. Dalam pilihan raya umum 2018 atau PRU14, Pakatan akan bertuah jika dapat mengekalkan Selangor dan Pulau Pinang dan memenangi 70 kerusi Parlimen.

Bagi Pakatan untuk kehilangan Pulau Pinang dan Selangor tidak mustahil walaupun sukar. Dan bagi Pakatan untuk memenangi 70 kerusi Parlimen adalah sukar dan mungkin kurang dari 70. Itulah realiti apa yang akan berlaku dalam PRU14. Sudah tentu, saya mungkin salah dan mungkin terpaksa jilat ludah saya sendiri. Kemudian sekali lagi, ia boleh menjadi seperti pagi selepas Hari Pengundian yang saya tuliskan artikel saya “I told you so”.

Terdapat pengajaran yang perlu dipelajari di sini. Dan itu adalah jangan cederakan haiwan yang ganas. Sama ada anda membunuh atau anda membiarkannya sendiri. Haiwan yang cedera adalah berbahaya. Jika anda luka maka ia akan kembali memburu anda. Pakatan mencederakan Umno dan Barisan Nasional pada tahun 2008. Mereka sepatutnya selesai kerja itu pada tahun 2013 tetapi tidak. Dan pada tahun 2014 mereka melatih serangan terhadap Perdana Menteri Najib Tun Razak. Dan mereka mencederakannya tetapi tidak membunuhnya pada 2015. Dan kini Pakatan perlu menghadapi kemarahan Najib, Umno dan Barisan Nasional.
PPBM Mahathir: satu lagi klon Umno dan Semangat 46



Malaysia Today

PENAFIAN : Artikel pendedahan ini adalah diambil sepenuhnya dari laman blog Malaysia Today dengan tajuk asal GE14: The Day Umno Is Supposed To Die. Segala isi kandungan ini adalah dari penulis blog berkenaan dan pihak azmykelanajaya.com mungkin tidak bermaksud sedemikian. Pihak azmykelanajaya.com berharap pihak yang dituduh/diceritakan dalam artikel ini tampil membuat penafian jika ini merupakan fitnah dari pihak tak bertanggungjawab keatas dirinya, atau sebaliknya. Terima kasih.

Artikel Terkini


    Post a Comment Blogger

     
    Top