.... Bagaimana Nazir Razak Menggunakan Sultan Perak | AAKJ



Dengan ikhlas hati, Sultan menghadiri majlis itu sebagai tetamu VVIP tetamu kehormat dengan niat menghormati Allahyarham bapa Perdana Menteri. Akhirnya Tuanku sedar bahawa dia sedang digunakan dan sedang diperangkap sebagai alat untuk menyerang Perdana Menteri. Mengikut istana, apa yang Nazir dan Jahabar lakukan adalah durhaka atau pengkhianatan. Pada zaman dahulu, walaupun Nazir dan Jahabar tidak dibunuh sekurang-kurangnya mereka akan dibuang negeri. Untungnya Tuanku Sultan Perak terlalu baik untuk menghukum orang seperti Nazir dan Jahabar walaupun mereka telah bertindak khianat terhadap Tuanku Sultan.
“Tun Razak akan ‘kecewa’ dengan situasi negara sekarang,” kata Jahabar Sadiq The Malaysian Insight semalam. Laporan itu kemudiannya berkata:

Ini adalah satu majlis untuk memperingati tahun ke-41 pemergian Tun Abdul Razak Hussein, tetapi ia sebaliknya menjadi sejauh mana Malaysia telah terpesong dari cita-cita yang ditetapkan oleh Perdana Menteri kedua. Tun Razak akan kecewa melihat keadaan semasa negara ini jika dia masih hidup, Sultan Perak Sultan Nazrin Muizzuddin Shah berkata dalam ucapannya pada hari ini pada pelancaran sebuah buku mengenai tokoh negarawan dan bapa Perdana Menteri Najib Razak.


Membaca laporan berita itu akan memberikan gambaran bahawa Duli Yang Maha Mulia Sultan Perak mengkritik Perdana Menteri Najib Tun Razak dalam acara menghormati Tun Razak Hussein – yang menjadi Perdana Menteri kedua Malaysia pada 22 September 1970 dan meninggal dunia pada 14 Januari 1976. Sebenarnya , Tuanku Sultan merujuk kepada hal ehwal yang menyedihkan yang telah menimpa Malaysia sejak Tun Dr Mahathir Mohamad mengambil alih sebagai Perdana Menteri tetapi The Malaysian Insight memutar cerita untuk menjadikannya kelihatan seperti sasarannya adalah Najib dan bukannya Mahathir.



Nazir Razak pergunakan Tuanku Sultan Perak
Namun jika ini adalah untuk majlis memperingati Ulang Tahun ke-41 pemergian Tun Razak maka acara itu sepatutnya diadakan pada 14hb Januari 2017. Sebaliknya kenapa dibuat pada 29hb Ogos 2017, seolah-olah ini hanyalah satu alasan untuk melakukannya? Tambahan lagi, kenapa ulang tahun ke-41 pemergian Tun Razak? Biasanya anda akan memperingati Ulang Tahun ke-40 atau ke-50, bukan Ulang Tahun Ke-41. Sebabnya, ini bukan satu peristiwa untuk memperingati Ulang Tahun ke-41 pemergian Tun Razak tetapi hanya satu peristiwa untuk Nazir Razak untuk membantai abangnya dan menyebabkan pergeseran di antara Perdana Menteri dan DYMM Tuanku Sultan Perak.

Nazir memberitahu DYMM Tuanku Sultan bahawa ini adalah acara keluarga yang dianjurkan oleh Yayasan Tun Razak dan bahawa Perdana Menteri, ketua keluarga, akan berada di sana. Nazir juga memberitahu Sultan bahawa mereka akan membantu menyiapkan ucapan untuk baginda sampaikan. Nazir kemudian memberikan Jahabar Sadiq satu salinan ucapan itu dan mereka membincangkan sudut bagaimana The Malaysian Insight akan terbitkan.

DYMM Tuanku Sultan terkejut apabila Najib tidak hadir dan tiada penjelasan yang diberikan di atas ketiadaannya. Hakikatnya adalah Najib dan isterinya, Rosmah Mansor, tidak dijemput untuk acara itu. Tetapi Sultan tidak tahu perkara ini. DYMM Tuanku Sultan kemudiannya diberikan watikah ucapan untuk dibaca dan ketika baginda menyampaikan ucapan DYMM Tuanku menyedari ada sesuatu yang tidak kena. Pidato itu tidak begitu banyak tentang Tun Razak tetapi betapa malunya Tun Razak terhadap anak lelakinya. Tetapi pada masa itu sudah terlambat dan DYMM terus membaca ucapannya hingga akhir.

The Malaysian Insight kemudiannya dengan cepat menerbitkan laporan berita yang telah tersedia untuk memberi gambaran bahawa DYMM Tuanku Sultan Perak telah menyerang Perdana Menteri bukannya Mahathir dan DYMM itu secara praktikal menuduh Najib sebagai korup.



Jahabar Sadiq berfikir memperbodoh Sultan adalah satu jenaka
Dengan ikhlas hati, Sultan menghadiri majlis itu sebagai tetamu VVIP tetamu kehormat dengan niat menghormati Allahyarham bapa Perdana Menteri. Akhirnya Tuanku sedar bahawa dia sedang digunakan dan sedang diperangkap sebagai alat untuk menyerang Perdana Menteri. Mengikut istana, apa yang Nazir dan Jahabar lakukan adalah durhaka atau pengkhianatan. Pada zaman dahulu, walaupun Nazir dan Jahabar tidak dibunuh sekurang-kurangnya mereka akan dibuang negeri. Untungnya Tuanku Sultan Perak terlalu baik untuk menghukum orang seperti Nazir dan Jahabar walaupun mereka telah bertindak khianat terhadap Tuanku Sultan.

Gambaran yang Nazir ingin ciptakan adalah bahawa sekiranya Allahyarham Tun Razak masih hidup hari ini beliau akan menjadi malu dengan Najib. Nazir masih sangat sangat kecewa apabila Najib tidak melantiknya sebagai Menteri Kewangan dan beliau berharap jika dia menyerang Najib maka Tun Dr Mahathir Mohamad mungkin menjadikan beliau Menteri Kewangan jika Pakatan Harapan berkuasa. Apa yang Nazir lakukan dan terus lakukan adalah sepuluh kali lebih buruk daripada apa yang Jho Low boleh lakukan dan berhasrat untuk melakukannya.



Nazir Razak tidak akan berhenti menyerang Najib sehinggalah beliau di lantik menjadi Menteri Kewangan yang baharu
Nazir merasakan bahawa dia dan bukannya Najib harus menjadi orang yang mentadbir negara ini dan dia lebih layak. Dia sentiasa erat dengan pemimpin pembangkang dan mereka memberitahunya bahawa dia akan menjadi Perdana Menteri lebih baik daripada abangnya dan bahawa dia harus dijadikan Menteri Kewangan. Orang Melayu kata ini “jubur kembang”. Nazir telah terbukti menjadi aset yang berharga kepada pembangkang dan dia secara konsisten memberi mereka kelebihan dengan menjatuhkan abangnya dengan cara yang paling halus. Malah, Nazir fikir Najib akan digulingkan pada 2015 dan Mahathir akan memberi ganjaran kepadanya dengan jawatan Menteri Kewangan.

Adalah mustahak bahawa Nazir boleh merancang menentang saudaranya sendiri pada setiap masa dan menjunam pisau ke belakang abangnya. Walau bagaimanapun, Nazir tahu bahawa selagi ibu mereka masih hidup, Najib tidak akan berani menyentuhnya. Kepada kebanyakan orang tidak ada yang lebih penting daripada keluarga dan sesiapa yang mengkhianati keluarga sendiri adalah tidal moral. Walau bagaimanapun, Nazir mempunyai penyakit personaliti dan ego yang tidak pernah mengenali ayahnya kerana dia masih kecil ketika Tun Razak meninggal dunia. Oleh itu dia hanya mengeksploitasi dan menyalahgunakan nama dan warisan ayahnya untuk tujuan politiknya sendiri.

Malaysia Today






PENAFIAN : Artikel pendedahan ini adalah diambil sepenuhnya dari laman blog Malaysia Today dengan tajuk asal How Nazir Razak Took The Sultan Of Perak For A Ride. Segala isi kandungan ini adalah dari penulis blog berkenaan dan pihak azmykelanajaya.com mungkin tidak bermaksud sedemikian. Pihak azmykelanajaya.com berharap pihak yang dituduh/diceritakan dalam artikel ini tampil membuat penafian jika ini merupakan fitnah dari pihak tak bertanggungjawab keatas dirinya, atau sebaliknya. Terima kasih.

Artikel Terkini


    Post a Comment Blogger

     
    Top