.... DAP Tidak Akan Mengadakan Pemilihan CEC Kali Kedua | AAKJ





Punca kenapa mereka menipu pemilihan parti pada bulan Disember 2012 adalah kerana Kit Siang meminta Anthony Loke Siew Fook melakukan penyiasatan dan mereka mendapati bahawa Tan Seng Giaw akan memenangi undi tertinggi dalam pemilihan parti pada bulan Disember 2012 – bersama dengan yang lain dalam ‘Pasukan B’ seperti Nga Kor Ming, Ngeh Koo Ham, Chow Kon Yeow, Dr Boo Cheng Hau, Chong Chieng Jen, dan sebagainya, yang akan menjadi sepuluh teratas. Maka tidak ada sebab DAP akan mengadakan pemilihan semula parti kedua kerana ia hanya akan membenarkan Tan Seng Giaw memenangi kedudukan nombor satu.
Sepanjang seminggu atau dua minggu lepas banyak diperkatakan mengenai CEC DAP yang tidak sah.

Lim Guan Eng telah bertanya sama ada parti itu harus “mengembalikan” mendiang pengerusi, Karpal Singh, yang meninggal dunia pada 17 April 2014, untuk mengadakan pemilihan semula jawatankuasa yang diarahkan oleh Pendaftar Pertubuhan (RoS). “Dia tidak ada lagi, jadi kami akan meminta Karpal Singh untuk kembali mengundi?” tanya Guan Eng.

P. Ramasamy, Timbalan Ketua Menteri Pulau Pinang 2 berkata, “Persoalannya adalah bagaimana utntuk melumpuhkan DAP, pembangkang bukan Melayu yang paling kuat di negara ini; Parti yang telah menyebabkan parti politik bukan Melayu yang lain dalam BN benar-benar tidak efektif. ”
Kemudian ada yang bertanya mengapa ia mengambil masa yang lama, seperti empat tahun, untuk RoS mengambil tindakan? Mengapa RoS tidak mengambil tindakan lebih awal? Mengapa hanya mengambil tindakan ketika pilihan raya umum akan datang begitu hampir? Suruhanjaya Pilihan Raya (SPR), sebaliknya, berkata, “Kelayakan DAP Dalam Pilihanraya Umum Akan Ditentukan Selepas Kes RoS Diselesaikan” (BACA SINI), telah menambah ketakutan kepada pemimpin DAP.


Pengerusi SPR Mohd Hashim Abdullah berkata mereka akan menunggu keputusan RoS sebelum memutuskan nasib DAP

Sebenarnya DAP menarik perhatian rakyat Malaysia dengan cepat. Ianya tidak lain hanya sandiwara. DAP cuba menampakkan bahawa RoS tidak adil kepada mereka, bahawa RoS diam selama empat tahun dan tiba-tiba tanpa sebab munasabah atau alasan untuk DAP, DAP yang menjadi mangsa, dan sebagainya . Seluruh dunia cuba untuk membantu DAP yang tidak berdaya dan tidak bersalah.

DAP meletakkan asas untuk mencabar RoS. DAP belum menerima surat rasmi dari RoS tetapi sumber-sumber dalaman berkata walaupun surat itu akan mengatakan bahawa DAP akan meminta semakan kehakiman untuk mencabar RoS. DAP tidak mampu mengadakan pemilihan kedua semula parti kerana jika mereka melakukannya, Tan Seng Giaw akan memenangi kedudukan nombor satu. Dan Guan Eng mungkin kalah manakala Kit Siang akan berada di bawah tangga ke sepuluh. Ini adalah sesuatu yang mereka tidak mampu biarkannya berlaku jadi pemilihan kedua semula parti tidak dapat diterima.

Inilah yang dilaporkan pada 28 September 2013: Tug of war between DAP and ROS continues (BACA DI SINI).

Dalam laporan tersebut, RoS berkata, “Selaras dengan perlembagaan DAP, pemilihan pusat perlu diadakan dalam kongres kebangsaan dengan notis 10 minggu diberikan kepada cawangan dan perwakilan. Sekiranya DAP menekankan hasrat untuk mengadakan pemilihan baru pada hari Ahad dalam kongres khas, mereka perlu menukar perlembagaan parti mereka terlebih dahulu. ”

Pada 30 hb September 2013, Antara Post melaporkan: DAP re-election degenerates into another farce (BACA DI SINI).

Dalam laporan itu menyatakan, “Pemilihan semula yang tergesa-gesa Jawatankuasa Eksekutif Pusat DAP (CEC) boleh menyebabkan parti itu menjadi lebih banyak masalah dengan Pendaftar Pertubuhan. Aktivis dan bekas pemimpin parti itu menggesa Ketua Menteri Pulau Pinang dan setiausaha agung DAP Lim Guan Eng untuk memastikan bahawa senarai perwakilan dan notis berkaitan adalah sah dan mempunyai kelulusan ROS sebelum mengadakan pemilihan. ”



Roket DAP mungkin tidak ada pada pilihanraya umum akan datang

Jadi DAP telah diberi amaran banyak kali dan oleh ramai orang bahawa pemilihan semula parti pada bulan September 2013 mereka adalah cacat dan melanggar peraturan bukan sahaja perlembagaan parti mereka sendiri tetapi undang-undang juga. Walau bagaimanapun, DAP memilih untuk mengabaikan amaran ini. Dan sekarang DAP bertanya mengapa RoS mengambil masa empat tahun untuk membawa perkara ini.


Tetapi bukan itu sahaja. RoS tidak mengambil masa empat tahun untuk membangkitkan perkara ini. Mereka membangkitkannya dalam masa 24 jam, iaitu empat tahun lalu, dan memberitahu DAP untuk membetulkan masalah itu. Ia adalah DAP yang tidak melakukan lebih dari empat tahun. Kemudian DAP menukar kenyataan dan mengatakan bahawa Umno cuba menjadikan DAP dibatalkan pendaftarannya.

Pertama sekali, ini tidak ada kaitan dengan Umno. Ini adalah percakaran antara DAP dan ahli-ahlinya sendiri. Ahli DAP sendiri yang membuat aduan dengan RoS, bukan Umno. Kedua, RoS tidak mempunyai niat untuk membatalkan pendaftaran DAP. Itulah yang Lim Kit Siang mahu RoS lakukan tetapi RoS tidak berniat melakukannya. Apa yang dimahukan RoS adalah supaya DAP mengadakan pemilihan kedua semula parti, dan untuk melakukannya dengan betul kali ini supaya hak-hak ahli dapat dilindungi dan keadilan dapat ditegakkan.

Dalam erti kata lain, semua ahli yang layak menghadiri pemilihan parti pada bulan Disember 2012 mesti dibenarkan untuk menghadiri pemilihan semula kedua sementara mereka yang tidak layak mengundi tidak dibenarkan untuk mengundi. Butir-butir lengkap dilaporkan dalam artikel ini, DAP Leaders Pay For Their Arrogance (BACA DI SINI), di mana kami menyatakan, “RoS juga berkata pemilihan semula kedua mesti berdasarkan pada senarai perwakilan yang berhak menghadiri dan mengundi Di CEC DAP bertarikh 15 Disember 2012, melibatkan 2,576 perwakilan daripada 865 cawangan. ”


Lim Kit Siang mengarahkan Anthony Loke dan Vincent Wu untuk menipu dalam pemilihan parti jadi Tan Seng Giaw boleh ditendang keluar dari memenangi kedudukan teratas

Sebab kenapa mereka menipu pemilihan parti pada bulan Disember 2012 adalah kerana Kit Siang meminta Anthony Loke Siew Fook melakukan penyiasatan dan mereka mendapati bahawa Tan Seng Giaw akan memenangi undi tertinggi dalam pemilihan parti pada bulan Disember 2012 – bersama dengan yang lain dalam ‘Pasukan B’ seperti Nga Kor Ming, Ngeh Koo Ham, Chow Kon Yeow, Dr Boo Cheng Hau, Chong Chieng Jen, dan sebagainya, yang akan menjadi sepuluh teratas. Maka tidak ada sebab DAP akan mengadakan pemilihan semula parti kedua kerana hanya akan membenarkan Tan Seng Giaw memenangi kedudukan nombor satu.

Lebih buruk lagi, siasatan Anthony Loke mendedahkan bahawa Lim Kit Siang dan Lim Guan Eng tidak akan memenangi kedudukan teratas atau bahkan berada di sepuluh teratas tetapi akan berada di sepuluh ke bawah, dengan kemungkinan bahawa Guan Eng mungkin tidak berada di 20 teratas Tetapi akan terkeluar dari senarai sepenuhnya. Oleh itu adalah penting bahawa Tan Seng Giaw ditendang manakala yang lain dari ‘Team B’ mestilah berada di kedudukan bawah ke sepuluh dan bukan sepuluh teratas.

Jadi Anthony Loke dan Vincent Wu keluar dengan rancangan bagaimana untuk menyekat lebih daripada 1,300 perwakilan mesra Pasukan-B dari menghadiri mesyuarat itu (dengan tidak menghantar kepada mereka surat jemputan) sementara mereka membawa lebih daripada 500 pengundi hantu untuk memberi Lim Kit Siang, Lim Guan Eng, dan ‘Team A’, 500 undi lebih daripada yang mereka perlukan. Begitulah cara ayah dan anak Lim mendapat kedudukan teratas manakala pasukan ‘A’ mereka mendapat kedudukan sepuluh teratas dan ‘Team B’ ditolak ke kedudukan sepuluh ke bawah dengan pemimpin pasukan mereka ditendang kesemuanya.


Liew Chin Tong menuduh UMNO cuba membatalkan pendaftaran DAP dan ini bermulanya semua masalah

Akhir-akhir ini, Liew Chin Tong membuka mulut celuparnya dan mula mengulas mengenai masalah dalaman Umno. Tengku Sariffuddin Tengku Ahmad kemudian menjawab dan berkata DAP seharusnya melihat kepada masalah parti dalaman mereka sendiri seperti pemilihan haram parti mereka. Ini mengecewakan beberapa pemimpin DAP yang menuduh Umno cuba menjadikan DAP dibatalkan pendaftaran, yang merupakan dua pembohongan. Pertama, Umno tidak terlibat kerana ini antara DAP dan ahli-ahlinya sendiri. Kedua, RoS tidak mempunyai niat untuk membatalkan pendaftaran DAP.

Oleh itu, ini memaksa RoS untuk bertegas.

DAP kemudiannya mengadakan mesyuarat CEC dan membuat keputusan untuk bertemu RoS untuk membincangkan perkara ini. Tetapi CEC DAP adalah tidak sah jadi bermakna pertemuan yang mereka lakukan beberapa hari lalu tidak sah juga. Dan itu bermakna RoS tidak dapat bertemu dengan ahli-ahli CEC DAP atau mana-mana wakil parti atau yang sama seperti yang akan sama dengan RoS mengiktiraf CEC dan keputusan yang mereka buat.

RoS hanya mahu DAP mematuhi syarat: bermakna DAP mesti mengadakan pemilihan kedua semula parti. Tidak ada keperluan bagi DAP untuk bertemu dengan RoS kerana tiada apa yang dapat diselesaikan dengan cara itu, dan RoS tidak dapat bertemu dengan mereka. Jadi bola sekarang di kaki DAP. Jika DAP tidak mematuhi apa yang diminta oleh RoS untuk mereka lakukan maka CEC tidak sah dan keputusan yang dibuatnya juga tidak sah.

Dan ini bermakna para pegawai yang dilantik oleh CEC juga tidak sah dan Setiausaha Agung parti tidak akan mempunyai kuasa, seperti menandatangani Surat Watikah untuk calon parti dalam pilihan raya yang akan datang, yang telah dijelaskan oleh Suruhanjaya Pilihan Raya Di sini:




PENAFIAN : Artikel pendedahan ini adalah diambil sepenuhnya dari laman blog Malaysia Today dengan tajuk asal DAP Will Never Hold A Second Party Re-Election. Segala isi kandungan ini adalah dari penulis blog berkenaan dan pihak bicara.news mungkin tidak bermaksud sedemikian. Pihak bicara.news berharap pihak yang dituduh/diceritakan dalam artikel ini tampil membuat penafian jika ini merupakan fitnah dari pihak tak bertanggungjawab keatas dirinya, atau sebaliknya. Terima kasih.

Artikel Terkini


    Post a Comment Blogger

     
    Top