.... DAP Mahu Selamatkan “Roketnya” Atau Selamatkan Guan Eng? | AAKJ



Jadi, Kit Siang kini perlu menimbangkan sama ada dia mahu menyelamatkan anaknya, Guan Eng atau mahu menyelamatkan logo partinya, Roket. Dia hanya dapat menyelamatkan salah satu sahaja manakala yang lain perlu dikorbankan. Namun, Kit Siang cuba menyelamatkan keduanya dan dia tahu dia tidak boleh berbuat demikian.
Masalahnya dengan Lim Kit Siang dia sudah biasa untuk menyerang dalam 52 tahun terakhir sejak tahun 1965 yang dia tidak tahu apa yang perlu dilakukan apabila dia menjadi sasaran serangan. Anda dapat melihat cara beliau respon bahawa dia tiba-tiba menjadi sangat amatur dan bertindak seperti seorang budak sekolah apabila diserang.

Kit Siang berbangga bahawa dia telah bercakap dan menulis 10 juta patah perkataan sejak dia memulakan kerjayanya politik setengah abad lalu. Tetapi itu tidak bermakna dia pandai. Tun Dr Mahathir Mohamad ‘lagi tera’. Dia pernah menjadi Perdana Menteri Malaysia selama 22 tahun tetapi dia masih mengatakan banyak perkara bodoh dan sedang menggali lubang yang dalam ketika dia tersangkut di dalam lubang tersebut.

Ambil dari kononnya pakar strategi Kit Siang, Liew Chin Tong, sebagai satu contoh (yang sepatutnya menjadi orang yang pandai kerana dia adalah ‘pakar strategi politik’). Dia keluar dengan analisis yang sangat panjang mengenai Perdana Menteri Najib Tun Razak dan Umno yang melakukan kesalahan dan apa yang akan berlaku kepada mereka pada pilihan raya umum akan datang dan sebagainya. Ringkasnya, Liew mengatakan bahawa Najib dan Umno tersungkur kerana kesilapan bodoh mereka sendiri.



Pada pilihan raya umum 2013 DAP membuat perjanjian dengan PAS untuk menggunakan logo mereka jika RoS mengharamkan penggunaan Roket itu

Sebagai respon, Setiausaha Akhbar Najib, Tengku Sariffuddin Tengku Ahmad, perlu lakukan adalah untuk mengingatkan Liew bahawa pemilihan parti DAP pada Disember 2012 adalah penipuan, seperti pemilihan parti pada bulan September 2013 dan sehingga hari ini, ini tidak disahkan. Jadi ini bermakna dalam pilihan raya umum akan datang DAP mungkin diisytiharkan ‘parti haram’ dan calon DAP mungkin tidak dapat bertanding dalam pilihan raya umum di bawah spanduk ‘Rocket’ mereka.

BACA SELANJUTNYA DI SINI (http://www.malaysia-today.net/ros-case-targeted-to-destroy-dap-before-ge14-says-liew/)

Hanya satu peringatan mudah dari Tengku Sariffuddin bahawa Liew harus menumpukan perhatian kepada masalah partinya sendiri dan bukannya bercakap mengenai Umno dan Liew yang sudah melenting dan mengelabah (masuk ke dalam ‘mode’ panik). Liew memberitahu Umno apa yang salah dengan mereka dan Tengku Sariffuddin, dalam balasannya, memberitahu DAP apa yang salah dengan mereka juga. Dan DAP tidak boleh menerima tekanan dan mula menjerit dan melalak.

Kit Siang juga panik dan berkata, “Para pemimpin, ahli, cawangan dan penyokong DAP perlu bersedia dengan taktik kotor UMNO / BN sebelum PRU14- mengharamkan DAP dan tidak membenarkan penggunaan logo Rocket atas alasan yang paling mudah.” (BACA DI SINI )

Ya, Kit Siang tahu bahawa pisau sudah berada di leher mereka. Sebelum pilihan raya umum 2013 (selepas pemilihan DAP pada Disember 2012), Pendaftar Pertubuhan (RoS) telah menulis kepada mereka untuk memaklumkan kepada mereka bahawa pemilihan parti mereka adalah satu penipuan dan DAP perlu lakukannya semula, yang bermaksud pemilihan semula. Walau bagaimanapun, DAP mengabaikan ini dan sebaliknya mengadakan pemilihan parti baru (tetapi selepas pilihan raya umum bukan sebelumnya).

Itu bukan apa yang diminta oleh RoS.





Pada pemilihan parti bulan Disember 2012, 2,576 perwakilan layak menghadiri dan mengundi. Walau bagaimanapun, mereka mendapati bahawa jika mereka membenarkan semua perwakilan untuk hadir maka Lim Guan Eng akan menerima 1,000 undi lebih sedikit berbanding lebih daripada 1,600 (atau undi tertinggi). Jadi mereka menyekat 753 perwakilan dari menghadiri mesyuarat dengan tidak menghantar surat jemputan dan tanpa surat jemputan ini mereka tidak boleh memasuki dewan.

Kemudian, untuk membuat perbezaan, mereka membenarkan 547 perwakilan haram untuk menghadiri mesyuarat dan mengundi. Selain itu, 547 perwakilan haram itu mengemukakan kertas undi separuh kosong, yang kemudian ditandakan oleh Liew yang memihak kepada Guan Eng. Oleh itu, Guan Eng mendapat lebih daripada 1,600 undi berbanding hanya lebih 1,000 dan mendapat skor tertinggi. Jika tidak, dia tidak akan berada dalam 20 teratas (dan anda perlu berada di 20 teratas untuk menjadi salah seorang daripada 20 anggota CEC yang dipilih).

20 anggota CEC kemudian bertemu pada hari yang sama dan melantik pemegang jawatan parti, termasuk Setiausaha Agung. Dan Setiausaha Agung ini akan menandatangani Surat Watikah dalam pilihan raya umum akan datang yang membolehkan calon DAP menggunakan logo Roket DAP dalam pilihan raya umum. Dan Kit Siang tahu bahawa Setiausaha Agung tidak sah menandatangani Surat Watikah atau Suruhanjaya Pilihan Raya (SPR) akan menolak Surat Watikah dan mereka tidak boleh bertanding dalam pilihan raya menggunakan logo Roket.

Dan inilah sebab mengapa Kit Siang tiba-tiba melenting dan mengelabah. Dia tahu jika mereka mengikut arahan RoS dan membuat pemilihan semula, maka Guan Eng tidak akan menang. Ini kerana mereka perlu kembali ke senarai 2,576 perwakilan 2012 dan bukan senarai perwakilan baru. Dan Guan Eng akan berhempas pulas untuk memenangi 1,000 undi dan tidak akan berada dalam senarai 20 teratas. Tetapi, jika mereka tidak mengadakan pemilihan semula, calon DAP tidak akan dapat menggunakan logo Rocket mereka dalam pilihan raya umum akan datang.

Jadi, Kit Siang kini perlu menimbangkan sama ada dia mahu menyelamatkan anaknya, Guan Eng atau mahu menyelamatkan logo partinya, Roket. Dia hanya dapat menyelamatkan satu sahaja manakala yang lain perlu dikorbankan. Namun, Kit Siang cuba menyelamatkan keduanya dan dia tahu dia tidak boleh berbuat demikian.



Kemudian Kit Siang keluar dan mengisytiharkan bahawa dia bukan diktator dan dia tidak memanipulasi dan mengawal Tun Dr Mahathir Mohamad. BACA LEBIH LANJUT (http://www.malaysia-today.net/i-am-not-a-dap-dictator-says-a-frightened-kit-siang/)

Ketika Mahathir menjadi Perdana Menteri selama 22 tahun Kit Siang memanggilnya sebagai diktator kerana enggan meletak jawatan dan enggan melepaskan Umno. Kit Siang telah mengawal DAP selama 52 tahun tetapi masih mengisytiharkan dia bukan diktator kerana enggan melepaskan dan enggan bersara? Siapakah yang cuba ditipu oleh Kit Siang?

“Saya meletak jawatan sebagai setiausaha agung DAP pada tahun 1999 dan meletak jawatan sebagai pengerusi DAP pada tahun 2004. Mungkin penyokong Najib boleh menjelaskan bagaimana saya boleh menjadi diktator DAP selepas turun dari kepimpinan aktif parti selama 13 tahun yang lalu,” kata Kit Siang.

Pada mulanya, pemimpin DAP seperti Superman Hew Kuan Yau yang berkata DAP menggunakan orang Melayu untuk ‘skru’ orang Melayu. Dan dia juga berkata Kit Siang hanya menggunakan Mahathir. Jadi ini datang dari pemimpin DAP sendiri. Adakah ini tidak memanipulasi dan mengawal Mahathir? Jadi, bagaimanakah Kit Siang boleh menafikan sesuatu yang disahkan oleh pemimpin parti sendiri dan yang dirakamkan di video dan boleh dilihat di YouTube?

Lebih penting lagi, Kit Siang baru sahaja mengumumkan bahawa Husam Musa akan menjadi Menteri Besar Kelantan yang baru jika Pakatan Harapan memenangi pilihan raya umum akan datang. Bukan PKR atau PPBM atau PAN yang membuat pengumuman ini. Bukan Pakatan Harapan yang membuat pengumuman ini. Kit Siang sahaja membuat pengumuman ini. Dan ini bukan diktator? Di manakah ‘konsensus’ dan ‘bersetuju untuk tidak bersetuju’ yang selalu mereka ucapkan?



Kit Siang kata Anwar Ibrahim akan menjadi ‘PM KE7’ manakala Dr Wan Azizah Wan Ismail akan menjadi ‘PM SEMENTARA’

Dan sebelum ini Kit Siang mengumumkan bahawa Anwar Ibrahim akan menjadi Perdana Menteri Ketujuh Malaysia jika Pakatan Harapan berarak ke Putrajaya walaupun Mahathir, Muhyiddin Yassin, dan ramai lagi dalam Pakatan Harapan tidak atau belum bersetuju dengan ini. Masih belum diktator?

Kit Siang tahu Anwar tidak boleh menjadi Perdana Menteri Ketujuh Malaysia. Walaupun dia boleh menjadi Perdana Menteri ia harus menjadi kelapan dan bukan ketujuh manakala ketujuh harus seorang Perdana Menteri sementara. Dan ini kerana Anwar di dalam penjara. Jadi apa permainan yang dimainkan oleh Kit Siang?

Sudah tentu mudah, Kit Siang mahu menunjukkan bahawa kuasa untuk memutuskan siapa yang akan menjadi Perdana Menteri terletak di tangannya kerana DAP mempunyai jumlah paling banyak kerusi di Parlimen dan akan terus memegang paling banyak kerusi dalam pilihan raya umum akan datang juga . Dengan 38 kerusi parlimen sekarang, dan sekurang-kurangnya 50-55 dalam pilihan raya umum akan datang, DAP yang membuat keputusan – siapa menjadi Menteri Besar Kelantan walaupun DAP tidak memiliki satu kerusi pun di Dewan Undangan Negeri Kelantan malah tidak akan terjadi.

Kit Siang cakap tak serupa bikin and bikin tak serupa cakap. Kit Siang mesti bodoh kerana berfikir bahawa kita adalah bodoh dan akan termakan dengan omong kosongnya. Kebanyakan orang Melayu tahu bahawa Kit Siang adalah anti-Umno, anti-Melayu, anti-Islam dan anti-Raja-raja Melayu. Tidak ada yang dapat dia katakan dan lakukan untuk mengubah perspektif itu. Jika Kit Siang mahu menyelamatkan DAP dia mesti bersara sepenuhnya dan berhenti bercakap. Semakin dia membuka mulutnya lebih banyak kerosakan berlaku kepada DAP.



Kit Siang dan bukan Kebawah Duli Yang Maha Mulia Sultan Kelantan memutuskan siapa yang akan menjadi Menteri Besar Kelantan

Adakah Kit Siang meminta perkenan Kebawah Duli Yang Maha Mulia Sultan Kelantan untuk membincangkan terlebih dahulu pilihan Menteri Besar Pakatan Harapan sekiranya mereka memenangi Kelantan pada pilihan raya umum akan datang? Bagaimanakah Kit Siang tahu Baginda akan bersetuju dengan Husam Musa sebagai Menteri Besar yang baru? Terserah kepada Baginda Sultan untuk mengatakan ya, bukan terserah kepada Kit Siang.

Mesej yang dihantar Kit Siang kepada Sultan adalah bahawa dia dan bukannya Yang Mulia akan menentukan siapa yang menjadi Menteri Besar Kelantan. Itulah pendirian yang sangat sombong untuk diambil dan tidak pernah berfikir bahawa Sultan akan membenarkannya. Jika Istana mahu Husam sebagai Menteri Besar kenapa dia tidak dijadikan ahli EXCO selepas pilihan raya umum yang lalu? Mengapakah Husam dihantar ke Putrajaya untuk ‘dibunuh’ dan pada minit terakhir diberikan kerusi negeri apabila dia menangis kepada parti?

Malah, jika Istana mahu Husam sebagai Menteri Besar hari ini beliau dan bukan Ahmad Yakob yang akan menjadi Menteri Besar. Mungkin Husam tidak perlu merajuk dan meninggalkan PAS untuk menyertai PAN. Sebab Husam meninggalkan PAS untuk menyertai PAN adalah kerana Ahmad Yakob dan bukannya beliau yang menjadi Menteri Besar Kelantan yang baru. Malah, Husam tidak juga menjadi ahli EXCO kerana dia adalah persona non grata di Istana.

Jadi apakah permainan yang dimainkan Kit Siang dengan melawan Istana Kelantan dan mengumumkan Husam sebagai Menteri Besar Kelantan yang baru jika Pakatan Harapan memenangi negeri itu pada pilihan raya umum akan datang?



Allahyarham Nik Aziz Nik Mat adalah di belakang RUU355, yang mana Dewan Undangan Negeri Kelantan luluskan pada tahun 1993 dan yang mana Husam Musa menyokongnya

Lebih penting lagi, dan yang Kit Siang perlu terangkan, apakah yang akan dilakukan oleh Kit Siang mengenai Rang Undang-Undang Pindaan Syariah Kelantan atau RUU355 apabila Pakatan Harapan mengambil alih negeri ini? Kit Siang membelasah Presiden PAS Abdul Hadi Awang dalam isu RUU355. Sebenarnya RUU355 ialah Rang Undang-Undang Pindaan Syariah Kelantan. Apakah Kit Siang akan meminta Husam menarik balik Rang Undang-Undang itu? Sebaik sahaja Rang Undang-undang itu ditarik balik Parlimen tidak lagi perlu membahaskannya.

Jadi tidak perlu berdebat dan bahaskan Rang Undang-undang Pindaan RUU355 Syariah di Parlimen. Kekalahan di Dewan Undangan Negeri Kelantan dengan menarik balik Rang Undang-Undang itu. Sebagai Menteri Besar Kelantan yang baru, Husam dapat melakukan ini. Dan sebagai proksi Kit Siang, Husam pasti akan melakukan ini. Adakah Kebawah Duli Yang Maha Mulia Sultan bersetuju dengan ini? Atau apakah Kit Siang memberitahu Duli Yang Maha Mulia untuk jangan campurtangan dan meneruskan dan melakukannya dengan atau tanpa izin Sultan?

Sekarang, beritahu kami sekali lagi, Kit Siang, bahawa anda bukan anti-Melayu, anti-Islam dan anti-Raja-raja Melayu. Semua tindakan anda menunjuk bertentangan dari apa yang anda katakan. Sebenarnya, seperti dalam Krisis Perlembagaan Selangor empat tahun lalu, Kit Siang memberitahu Sultan apa yang mereka boleh dan tidak boleh lakukan dan termasuk memutuskan siapa yang seharusnya menjadi Menteris Besar Selangor, Perak dan Kelantan.

Bahawa keangkuhan orang Cina ini begitu jelas bahawa dia sedang menuju kejatuhan yang sangat teruk jika dia tidak berhati-hati. Beliau tidak lagi peduli jika anda dapat melihat bahawa dia adalah anti-Melayu, anti-Islam dan anti-Raja-raja Melayu. Dia begitu yakin Pakatan Harapan akan memenangi pemilihan umum yang akan datang jadi dia tidak lagi peduli apa yang anda fikirkan tentangnya. Dan itu akan menjadi lagu kematiannya dan DAP.

Malaysia Today

PENAFIAN : Artikel pendedahan ini adalah diambil sepenuhnya dari laman blog Malaysia Today dengan tajuk asal Does DAP Want To Save Its Rocket Or Save Guan Eng?. Segala isi kandungan ini adalah dari penulis blog berkenaan dan pihak azmykelanajaya.com mungkin tidak bermaksud sedemikian. Pihak azmykelanajaya.com berharap pihak yang dituduh/diceritakan dalam artikel ini tampil membuat penafian jika ini merupakan fitnah dari pihak tak bertanggungjawab keatas dirinya, atau sebaliknya. Terima kasih.

Artikel Terkini


    Post a Comment Blogger

     
    Top