.... Tiada Apa Lagi Nak Disembunyikan: Hakikatnya Sekarang Anwar vs Mahathir | AAKJ



Najib tahu bahawa Mahathir akan pergi kepada DAP dan Pakatan Harapan, dan bahawa mereka akan menerimanya dengan tangan terbuka. Ini kerana DAP dan Pakatan Harapan mempunyai standard yang sangat rendah dan mereka akan menelan najis anjing jika ia berguna untuk agenda politik mereka (iaitu untuk menyingkirkan Umno dan Barisan Nasional dengan apa cara sekali pun sama ada dengan cara adil atau jahat).
Semalam, penulis blog Din Merican menulis ‘Anwar Ibrahim adalah Perdana Menteri saya dan mengapa’ (BACA DI SINI). Reuters, pula menulis ‘Pembaca Malaysiakini memihak kepada Mahathir untuk PM’ (BACA DI SINI). Dan Malaysia Today menulis ‘Mahathir yang menyebabkan lebih banyak kerosakan kepada Pakatan daripada Barisan’ (BACA DI SINI).

Saya hampir boleh mendengar Perdana Menteri Datuk Seri Najib Tun Razak ketawa kecil semasa dia memerhati telatah pengikut Dap dan Pakatun dari Pakatan Harapan. Najib mesti sangat gembira bahawa Tun Dr Mahathir Mohamad melakukan dengan tepat apa yang diharapkan daripada beliau dan bahawa orang tua itu telah masuk ke dalam tangannya.

Apabila Najib telanjangkan Mahathir di perhimpunan tahunan Umno pada bulan Disember 2015 yang merupakan permulaan pada pengakhiran untuk orang tua itu. Mahathir berharap untuk menggunakan perhimpunan itu untuk menggulingkan Najib tetapi sebaliknya orang tua itu telah dimalukan kerana usahanya yang gagal.

Malah, yang merupakan kekalahan ketiga bagi Mahathir dalam siri kekalahan sepanjang lebih lima bulan dan sebagaimana yang mereka katakan, tiga kali tumbang dan anda sudah kalah.



Najib sama sekali ‘bersihkan’ Mahathir pada perhimpunan Agung UMNO 2015
Kekalahan pertama bagi Mahathir adalah pada Julai apabila beliau cuba untuk menggulingkan Najib melalui rampasan kuasa tetapi gagal. Yang kedua adalah pada bulan Oktober apabila beliau cuba untuk mengadakan undi tidak percaya di Parlimen dan juga gagal. Serangan akhir adalah bahawa perhimpunan Agung Umno pada bulan Disember di mana Najib dengan sangat bijak mengenakan balik Mahathir.

Enam minggu kemudian, Mukhriz telah dibuang sebagai Menteri Besar Kedah dan seperti yang Najib telah jangkakan Mahathir akan merajuk dan keluar daripada Umno pada 29 Februari 2016.

Najib tahu bahawa Mahathir akan berbuat demikian dan ini adalah sebenarnya kali ketiga bahawa dia telah meninggalkan Umno. Dan selepas talak tiga ini ia akan menjadi mustahil untuk Mahathir kembali kepada Umno kecuali dia terlebih dahulu berkahwin dengan seorang Cina Buta seperti Lim Kit Siang. Tetapi, selepas berkahwin dengan Kit Siang, ia ragu bahawa Umno akan mengambil Mahathir kembali walaupun partinya, PPBM turut dikenali sebagai Pribumi, menang 30 kerusi di Parlimen. Peluang ada, walaupun, Pribumi terpaksa berhempas pulas untuk memenangi hanya tiga kerusi apatah lagi sepuluh atau 30.

Pribumi adalah seperti apa orang Melayu kata “indah kabar dari rupa”. Ini adalah jenis seperti pemadat span di kelangkang seluar anda untuk memberi gambaran bahawa anda lebih kaya dengan hasil bumi daripada anda sebenarnya. Pada akhirnya ia hanya adalah ilusi kesemuanya. Dan begitu juga ilusi Pribumi sebagai parti baru yang akan menggantikan Umno dan yang akan mewarisi 100 atau lebih kerusi Umno.



Adil telah dilancarkan untuk menggulingkan Mahathir dari kuasa dan untuk membebaskan Anwar dari penjara dan kini ia telah berubah kepada menjadikan Mahathir atau proksinya sebagai bakal Perdana Menteri
Apabila Anwar Ibrahim ditangkap pada September 1998, gerakan yang dipanggil Adil telah dilancarkan (‘adil’ bermaksud ‘hanya’). Kemudian, pada bulan April 1999, Adil telah bertukar menjadi Parti Keadilan Nasional. Sejak 18 tahun yang lalu, PKN, dan sekarang PKR, adalah mengenai “keadilan” untuk Anwar dan untuk membebaskan beliau dari penjara. Keduanya Adil / PKN / PKR adalah untuk menyingkirkan Mahathir dari kuasa.

Sekarang, ironinya untuk semua ini adalah Anwar, sekali lagi, adalah di dalam penjara, dan misi baru PKR adalah untuk membantu Mahathir kembali berkuasa – sama ada sebagai Perdana Menteri atau sebagai de facto Perdana Menteri dengan proksi beliau sebagai Perdana Menteri. Ini merupakan satu perkembangan yang sangat aneh dan membingungkan.



Anwar dan PKR membantu Malaysiakini mendapatkan RM100 juta pembiayaan selama 18 tahun lepas daripada Soros dan sumber-sumber lain, termasuk Kedutaan Amerika Syarikat
Malaysiakini juga turut dikenali sebagai “Suara Anwar”. Malah, orang-orang PKR begitu ramai di belakang Malaysiakini dan telah bantu membiaya portal berita dalam talian ini sejak 18 tahun yang lalu sejak ia mula dilancarkan. Ahli PKR juga membantu Malaysiakini mendapatkan wang dari George Soros. Dan kita bercakap kira-kira RM6 juta setahun atau sejumlah kira-kira RM100 juta dalam tempoh 18 tahun yang lalu.

Ya, RM100 juta, bukan satu jumlah yang sedikit. Dan tanpa RM100 juta ini Malaysiakini sudah lama akan ditutup seperti The Malaysian Insider (yang menelan RM13 juta dalam masa dua tahun dan kemudian muflis).

Jadi, persoalan yang kita kini perlu tanya ialah: jika orang Anwar berada di belakang Malaysiakini dan membantu mereka mendapatkan RM100 juta sejak mereka memulakan perniagaan 18 tahun yang lalu, kenapa kadar tinjauan pendapat Malaysiakini menjadikan Mahathir sebagai pilihan yang paling popular untuk Perdana Menteri? Tidakkah sepatutnya mereka menilai Anwar sebagai pilihan yang paling popular untuk Perdana Menteri?



Cina DAP mengerumuni Malaysiakini seperti tikus di dalam pembetung najis
Jawapannya adalah sebenarnya agak mudah. Malaysiakini dipenuhi dengan Cina DAP seperti tikus di dalam pembetung najis. Dan Cina DAP merasakan bahawa Mahathir bukannya Anwar yang mempunyai peluang lebih baik untuk menyingkir Umno dan Barisan Nasional (ditambah ia adalah lebih mudah untuk menjadikan Mahathir sebagai Barua DAP berbanding Anwar). Cina DAP tidak peduli terlalu banyak tentang siapa yang akan menjadi Perdana Menteri. Mereka hanya mahu Umno dan Barisan Nasional digulingkan dan digantikan dengan Pakatan Harapan pimpinan DAP. Maka mereka boleh bimbang tentang siapa yang menjadi Perdana Menteri kerana keputusannya berada di tangan DAP.

Bagaimanapun, pembaca Malaysiakini mewakili hanya pandangan Cina DAP dan bukannya pandangan semua rakyat Malaysia, terutama dari kawasan majoriti Melayu. Dan ‘permainan’ Cina DAP adalah sangat mudah. Bunuh Umno dan Umno yang memimpin Barisan Nasional dan sekali DAP dan DAP yang memimpin Pakatan Harapan mengambil alih semua yang lain perkara akan jatuh ke dalam genggamannya.

Mahathir juga berkongsi sentimen ini, itulah sebabnya beliau berkata ia adalah “Syok Sendiri” untuk bercakap mengenai siapa yang patut menjadi Perdana Menteri pada peringkat ini. Pertama memenangi pilihan raya umum kemudian bercakap tentang siapa yang patut menjadi Perdana Menteri, kata Mahathir. Jika anda tidak menang pilihan raya umum kemudian bercakap tentang siapa yang patut menjadi Perdana Menteri ia adalah satu latihan akademik sahaja.



Syed Saddiq kata Pakatan Harapan mesti menyelesaikan isubakal Perdana Menteri sekarang atau orang akan berkata Kit Siang akan menjadi Perdana Menteri
Budak Mahathir, Syed Saddiq Syed Abdul Rahman, bagaimanapun, tidak bersetuju. Beliau berkata bakal Perdana Menteri mesti dinamakan sekarang dan dia memberikan sebab-sebab mengapa (BACA DI SINI).

Sekarang pergi blog pro Anwar seperti blog blogger Din Merican dan melihat apa yang mereka katakan. Din pernah bekerja dengan Anwar dan dia berkata pilihannya untuk Perdana Menteri adalah Anwar dan dia menjelaskan mengapa (BACA DI SINI).

Ini apa yang ditulis oleh Din:

Ia menunjukkan kepada saya sekurang-kurangnya bagaimana terdesaknya rakyat Malaysia telah menjadi untuk mahukan bekas Presiden UMNO berumur 92 tahun untuk membawa negara kita. Ini adalah berita baik untuk pengganti Najib Razak kerana dia boleh mengalahkan Dr. Mahathir dengan mudah. Dia mempunyai maklumat yang cukup mengenai pendahulunya yang disingkirkan dua kali untuk mempengaruhi pengundi terhadap Pakatan Harapan. Ia akan menjadi daripada “Ada Harapan untuk Tiada Harapan”.

Jadi sekarang sudah jelas. Ini adalah mengenai Anwar melawan Mahathir bukannya Anwar-Mahathir melawan Najib. Dan di mana Kit Siang datang ke dalam semua ini? Adakah dia dengan Anwar atau dia dengan Mahathir? Atau adakah dia berharap dengan Anwar dan Mahathir pertempuran yang menjadikan DAP lebih kuat kerana kedua-duanya perlu kepada DAP pada akhirnya?



Sekarang bukan lagi tentang Anwar-Mahathir melawan Najib tetapi Anwar melawan Mahathir
DAP berharap untuk menang 55 kerusi Parlimen berbanding dengan sejumlah 60 untuk PKR, PAN dan Pribumi digabungkan (menganggap Pakatan Harapan berjaya memenangi 115 kerusi pada pilihan raya umum akan datang dan dapat membentuk kerajaan Persekutuan yang baru). Oleh itu DAP memutuskan apa yang berlaku dan memilih siapa yang boleh menjadi Perdana Menteri.

Najib adalah seorang genius yang mempermainkan Mahathir seperti catur Grandmaster mulai Januari 2015 sehinggalah sekarang. Dan Mahathir mengikuti apa yang tertulis di skrip. Najib tahu apa yang Mahathir akan lakukan untuk setiap langkah yang dibuatnya. Dan Najib mengambil langkah ini kerana mengetahui bahawa Mahathir akan pergi kepada DAP dan Pakatan Harapan dan ini bukan sahaja akan bermakna berakhirnya Mahathir tetapi ianya pengakhiran kepada DAP dan Pakatan Harapan juga.

Najib tidak memecat Mahathir daripada Umno seperti yang mereka lakukan pada tahun 1969. Sebaliknya, Najib memecat Mukhriz mengetahui bahawa Mahathir akan merajuk dan meletakkan jawatan. Jika Mahathir dipecat dia akan dapat menggunakannya sebagai alasan terbaik seperti dia lakukan pada tahun 1969. Jika sebaliknya dia keluar maka dia akan dilihat sebagai merajuk seperti pada tahun 2008. Dan merajuk serta meletakkan jawatan kali kedua pada 2016 akan menyebabkan orang kecewa.



Kit Siang ingat Najib berikannya seekor kuda tetapi sebaliknya hanya seekor ‘keldai yang sakit’
Najib tahu bahawa Mahathir akan pergi kepada DAP dan Pakatan Harapan, dan bahawa mereka akan menerimanya dengan tangan terbuka. Ini kerana DAP dan Pakatan Harapan mempunyai standard yang sangat rendah dan mereka akan menelan najis anjing jika ia berguna untuk agenda politik mereka (iaitu untuk menyingkirkan Umno dan Barisan Nasional dengan apa cara sekali pun sama ada dengan cara adil atau jahat).

Dan ini adalah mengapa Najib akan memenangi pilihan raya umum akan datang dan kemungkinan besar dengan majoriti dua pertiga juga. Ia adalah kerana dia adalah bijak manakala Mahathir, DAP dan Pakatan Harapan adalah sekumpulan orang yang bodoh.

Kemenangan 85 kerusi untuk Umno dan 60 lagi untuk komponen Barisan Nasional hampir terjamin. Jadi semua yang mereka perlukan adalah tiga lagi kerusi untuk memenangi majoriti dua pertiga di Parlimen. Dan jika PAS boleh membawa masuk tidak kurang daripada 15 kerusi dan membentuk kerajaan perpaduan dengan Barisan Nasional, Pakatan Harapan akan turun kepada 62 kerusi dan akan beransur-ansur hilang seperti terbenamnya matahari.



PENAFIAN : Artikel pendedahan ini adalah diambil sepenuhnya dari laman blog Malaysia Today dengan tajuk asal THE GLOVES ARE OFF: ANWAR VERSUS MAHATHIR. Segala isi kandungan ini adalah dari penulis blog berkenaan dan pihak azmykelanajaya.com mungkin tidak bermaksud sedemikian. Pihak azmykelanajaya.com berharap pihak yang dituduh/diceritakan dalam artikel ini tampil membuat penafian jika ini merupakan fitnah dari pihak tak bertanggungjawab keatas dirinya, atau sebaliknya. Terima kasih.

Artikel Terkini


    Post a Comment Blogger

     
    Top