.... Sekolah Cina: DAP Jadikan Tempat Pembiakan Taliban? | AAKJ




Pemberontakan sekolah-sekolah Cina pada tahun 1987 bukan secara kebetulan tetapi telah dirancang. DAP anjurakan pemberontakan ini supaya sekolah-sekolah Cina akan dapat meneruskan doktrin kepada anak-anak Cina untuk membenci kerajaan dan segala-galanya tentang Melayu. Jika kerajaan mengambil alih sekolah-sekolah Cina maka ianya tidak mungkin akan berlaku lagi. Jadi orang Cina bangkit melawan. Dan ini adalah kesilapan terbesar Anwar dalam banyak-banyak kesilapannya, dia tidak mempunyai ‘plan B’ atau pelan kontingensi.
Ia bermula sebaik sahaja selepas Perang Dunia I pada tahun 1919. Golongan pelampau dalam masyarakat Jerman perlu bersedia untuk Perang Dunia II supaya mereka boleh menghukum sesiapa yang menghina tanahair dengan memaksa Jerman untuk menandatangani Perjanjian Versailles. Dan mereka akan memerlukan sekurang-kurangnya satu generasi untuk ini. Jadi ia perlu bermula dengan indoktrinasi pelajar daripada tahun satu supaya pada masa Jerman bersedia untuk Perang Dunia II mereka akan mempunyai sebuah angkatan tentera yang telah dicuci otak-otak mereka.



Kit Siang belajar dari Hitler mengenai cara untuk menjadikan pelajar sekolah fanatik dan pelampau
Ia adalah sama pada tahun 1979 apabila Rusia menyerang Afghanistan. Amerika perlukan untuk mengdoktrinasi kanak-kanak Afghanistan yang mendapat suaka dan pelarian di Pakistan untuk kembali dan melawan Russia. Supaya kanak-kanak ini boleh didoktrinkan untuk menjadi pahlawan Islam atau Mujahideen. Mereka diberi latihan tentera dan dibekalkan dengan senjata dan kemudian dihantar pulang ke Afghanistan untuk berperang. Pada tahun 1989, Rusia mendapati pelajar-pelajar militan turut dikenali sebagai Taliban (Talib adalah bahasa Arab adalah pelajar dan Taliban adalah jamak bagi Talib) terlalu kuat untuk berhadapan dan mereka berundur ke Moscow.

Jadi, samaada ia adalah pemuda Hitler atau pelajar Afghan (turut dikenali sebagai Taliban), doktrinasi perlu bermula kecil dan anda perlu untuk ‘menangkap’ mereka dalam tahun satu di sekolah. Dan itulah strategi Lim Kit Siang selama lebih daripada 30 tahun sejak 1969, untuk mewujudkan Taliban Cina. Dan strategi ini menyaksikan keputusan pada tahun 2008 apabila kanak-kanak ini akhirnya mencapai umur mengundi dan pengundi Cina mencetuskan Tsunami Cina yang hampir menggulingkan Umno dan Barisan Nasional dari kuasa.



Pakistan jadikan Taliban berumur tujuh tahun (yang bermaksud pelajar) kepada Mujahideen yang berusia 17 tahun dan menghantar mereka pulang untuk melawan Russia
Sudah tentu, terdapat lebih daripada satu sebab untuk Tsunami Cina kerana setiap yang berlaku ada sebabnya, termasuk politik. Sememangnya is selalu wujud beberapa sebab ada sebab yang jadi sebagai pencetus kepada sesuatu peristiwa. Kaji sejarah perang 200 tahun yang lalu dan anda akan lihat bagaimana ianya berlaku.

Pada tahun 1978, Lim Kit Siang telah memberi amaran kepada kita dalam bukunya, ‘Bom Jangka di Malaysia’, berkenaan apa yang bakal berlaku pada masa depan. Itu adalah tahun yang sama DAP mendapat dua kali ganda undi kepada 664,000 daripada dua pilihanraya umum sebelumnya. Bom jangka tidak meletup dengan tiba-tiba tetapi akan meletup apabila tiba waktunya. Dan masa letupan tersebut, Kit Siang tahu, mesti berlaku sekurangnya satu pusingan generasi atau lebih kurang 25-30 tahun dari 1978. Tetapi pertamanya DAP perlu untuk menyusup masuk ke sekolah Cina dan mengdoktrinasi generasi masa depan pengundi.

Bom jangka atau Tsunami Cina ini sepatutnya berlaku pada tahun 1999. Walau bagaimanapun, Tun Dr Mahathir Mohamad sangat bijak mengekalkan undi Cina dengan mengancam rusuhan kaum atau Mei 13 Versi 2 jika Barisan Nasional tidak mengekalkan majoriti dua pertiga di Parlimen. Orang Cina begitu takut dan dengan berat hati telah mengundi Barisan Nasional kerana mereka tahu Mahathir mampu melaksanakan ancamannya.

Tidak lama selepas DAP memusnahkan pakatan pembangkang, Barisan Alternatif, dan pembangkang kena ‘sembelih’ pada pilihan raya umum 2004. ‘Angsa bersedia untuk mengeluarkan telur emas’ pada tahun 2004 tetapi Kit Siang membunuh angsa tersebut pada tahun 2001 hanya kerana dia dan Karpal Singh kehilangan kerusi mereka pada pilihan raya umum 1999 – dan beliau menyalahkan PAS untuk itu.

Jadi ia adalah satu perancangan yang tertangguh. Dari 1999 hingga ke 2004 dan 2004 kepada tahun 2008. Akhirnya bom jangka Kit Siang diletupkan pada tahun 2008 apabila Mahathir bercakap dengan kongsi gelap Cina, pendidik Cina dan persatuan dan persatuan perniagaan Cina dan meminta mereka mengundi DAP. Dan pelajaran yang sangat penting bahawa Mahathir mengajar Cina jika mereka semua bersatu di bawah DAP dan bukannya berpecah kepada DAP, MCA dan Gerakan, seperti mereka lalukan lebih dari 30 tahun yang lalu, orang Cina boleh merampas kuasa dan juga menjadi Perdana Menteri Malaysia.



DAP menggunakan sekolah Cina untuk menyebarkan kebencian dan perkauman dan untuk mengdoktrinasi anak-anak Cina membenci kerajaan, Umno, orang Melayu dan Islam
Jadi, 30- atau 40 tahun doktrinasi tidak mencukupi. Itu hanya menjadikan ‘angkatan tempur’ DAP. Tetapi angkatan tempur ini perlu diperkuatkan dan memacu untuk meletupkannya. DAP telah menguatkannya dan Mahathir yang memetik pemicunya. Akhirnya impian Kit Siang selama 40 tahun yang lalu menjadi kenyataan tetapi hanya kerana Mahathir yang mahu ia menjadi kenyataan.

Mahathir melihat ‘bahaya’ sekolah Cina ini pada tahun 1987. Dan kerana itu dia meminta Anwar Ibrahim untuk mengambil alih sekolah-sekolah Cina. Tetapi berlaku pemberontakan dan ini hanya menyebabkan Cina dari kedua-dua belah pihak yang mempunyai perbezaan politik jadi bersatu. Pada masa itu MCA mengawal sekolah-sekolah Cina dan DAP sudah lama berniat untuk menyusup masuk. Pada tahun 1987 kemelut tersebut membenarkan DAP untuk campur tangan dan menyusup masuk ke dalam sekolah-sekolah Cina.

Kerajaan mahu melantik kurang militan dan kurang Guru Cina extrim yang sekurang-kurangnya boleh bercakap sedikit Bahasa Malaysia walaupun mereka tidak boleh bercakap bahasa Inggeris dengan betul. Tetapi ahli-ahli politik Cina tidak mengendahkan cadangan tersebut. Guru-guru perlu menjadi tegar Cina dan bukannya menjadi seperti pisang, kuning di luar tetapi putih di bahagian dalam.





Terdapat pemberontakan pada tahun 1987 apabila kerajaan cuba untuk mengawal sekolah-sekolah Cina, yang merupakan tempat pembiakan kebencian dan perkauman
Kerajaan dipaksa berundur dan DAP mengambil peluang untuk campur tangan dan mengawalnya. Dan itulah bermulanya sekolah Cina menjadi tempat pembiakan perkauman dan cauvinis Cina. Ketika kerajaan mengawal sekolah kebangsaan, DAP berkuasa ke atas sekolah Cina. Malah DAP boleh menentukan pertukaran guru-guru. Wakil Rakyat Parlimen dan Adun DAP begitu dihormati oleh sekolah cina dan apabila mereka lakukan lawatan, mereka diberikan status VVIP setaraf dengan Menteri Pelajaran.

Kanak-kanak Cina diajar bahawa orang Melayu bukannya pemilik sebenar negara ini. Ianya milik orang Asli. Cina mungkin pendatang tetapi begitu juga orang Melayu. Malah, majoriti orang Cina berhijrah ke Malaysia lama sebelum orang Melayu lakukan. Jika takrif Bumiputera adalah mereka yang datang ke Malaysia terlebih dahulu, maka orang Cina dan bukan Melayu yang akan menjadi kaum Bumiputera.
Melayu asalnya tinggal di pokok-pokok sehingga Cina datang ke negara ini pada tahun 1800. Dan jika orang Cina tidak datang ke negara ini dan membangunkan negara, Malaysia akan tetap menjadi hutan sehingga hari ini dan Melayu akan tetap tinggal di pokok. Ia adalah kerana orang Cinalah maka wujudnya pekan-pekan dan bandar-bandar di Malaysia. Jika tidak Malaysia hanya akan menjadi salah satu kampung yang besar. Contohnya adalah Kampung Baru di tengah-tengah Kuala Lumpur.

Umno sinonim dengan Melayu dan Islam. Jadi, jika anda mahu untuk mengalahkan orang Melayu dan Islam, anda perlu untuk memusnahkan Umno. Dan untuk menghancurkan Umno anda perlu untuk memusnahkan Barisan Nasional, terutama di Sabah dan Sarawak, yang merupakan ‘deposit tetap’ Barisan Nasional.

Untuk menghasut Sabah dan Sarawak agar membenci Umno mereka mesti tanamkan mulamula ke dalam minda rakyat Malaysia Timur bahawa negeri-negeri mereka telah dijajah oleh Umno. Jadi kempen ‘Sabah untuk rakyat Sabah’ dan ‘Sarawak untuk rakyat Sarawak’ kempen dilancarkan. Kemudian kempen anti-Islam pula dilancarkan.

Mereka membawa Bible Bahasa Malaysia untuk Malaysia Timur (dan diterbitkan di Indonesia) ke Malaysia Barat mengetahui bahawa kerajaan akan bertindak. Mereka berkata Bible ini adalah untuk orang-orang Kristian Indonesia di Malaysia Barat, yang merupakan satu pembohongan. Langkah itu bertujuan untuk memprovokasi kerajaan supaya Bible akan dirampas dan ini akan digunakan untuk menghasut rakyat Sabah dan Sarawak.

Kit Siang menjadikan penyebaran fitnah dan berita palsu dalam satu bentuk seni. Cina Taliban yang di “cuci otak” ini percaya apa sahaja kata-kata Kit Siang dan pemimpin-pemimpin DAP selagi ia datang dari mulut orang DAP. Kit Siang menjadi lebih baik daripada Joseph Goebbels dalam seni propaganda. Ia adalah kebetulan bahawa Goebbels adalah orang kegemaran Kit Siang dan sebab mengapa dia terus menyebut Goebbels banyak kali dalam posting blognya.



Kit Siang amat sukakan Joseph Goebbels dan dia terus menyebut nama itu berulang kali
Dengan kata lain, Umno dan Barisan Nasional telah “terkena”. Ia adalah satu proses perlahan yang mengambil masa jadi ramai pihak tidak perasan. Jika DAP mempercepatkan langkah itu ia akan menjadi terlalu ketara dan dapat dikesan. Tetapi melalui satu generasi, dan bermula dari tahun satu di sekolah, walaupun itu akan mengambil masa selama 20 tahun atau lebih, lambat laun mereka dapat mencapai matlamat dan setelah 20 tahun ia akan menjadi terlalu lambat untuk kerajaan melakukan apa-apa.

Pada tahun 2008, undi DAP melonjak apabila 90% daripada orang Cina. Ia meningkat sebanyak 60% lagi pada tahun 2013 dan DAP tahu ia adalah masa yang sesuai untuk membuat langkah akhir. RUU355, yang pada mulanya DAP tidak mempunyai masalah sejak tahun 2003, tiba-tiba menjadi isu pada tahun 2013. RUU355 telah disebarkan sebagai ‘bukti’ bahawa orang bukan Islam adalah di bawah serangan dari Islam maka orang Kristian mesti bersatu di belakang DAP untuk survival mereka.

Tetapi itu tidak mencukupi. Bersatu di belakang DAP untuk melindungi diri mereka dari Islam, atau untuk menentang ‘Melayu Umno rasis’, atau untuk mempertahankan sekolah Cina dan pendidikan Cina, atau berjuang untuk kesaksamaan dan penamatan DEB, dan lain-lain, ia belum cukup “besar”. Ia harus menjadi lebih daripada itu. Ia telah menjadi matlamat utama. Dan matlamat utama adalah seorang Perdana Menteri Cina Malaysia.

Kini ia telah menjadi impian Cina Malaysia baru sejak 2013. Itulah yang DAP menjanjikan Cina atas sokongan mereka dan undi mereka. Dan dengan orang Melayu berpecah kepada lima atau enam pihak, dan Cina bersatu di bawah satu parti, maka impian tidak lagi mustahil tetapi kemungkinan yang kuat. Dan jika Cina boleh mengetuai Thailand, Indonesia, Filipina (Marcos adalah dari keluarga Chua) dan banyak negara atau pulau-pulau lain di seluruh Asia Tenggara, siapa yang boleh mengatakan ia tidak boleh berlaku di Malaysia?

Hari ini orang Cina amat yakin bahawa kuasa politik sudah dalam tangan mereka. Orang Cina teguh bersatu di belakang DAP manakala orang Melayu berpecah belah. Rakyat Malaysia Timur sangat marah dengan orang Melayu dan Islam kerana Alkitab dan banyak isu-isu lain yang DAP cetuskan. Itulah sebabnya orang Cina tidak lagi segan secara terbuka menyerang orang Melayu dan Islam, sesuatu yang mereka tidak pernah lakukan sebelum 2008.

Sekolah-sekolah Cina telah mengajar orang Cina bahawa maruah dan prinsip tidak mempunyai tempat dalam “game of thrones”. Malah, China tidak mengiktiraf konsep itu. Mereka kurang ajar, biadap, tidak bertimbang rasa, dan banyak lagi. Dan alasan yang mereka berikan adalah mereka menderita terlalu lama dan kini adalah masa untuk meluahkan. Pendidikan mereka berteraskan kebencian dan perkauman. Ini adalah ‘Cina baru, orang Cina Taliban yang sombong, kurang ajar, biadab, suka bertengkar, bermusuhan, tidak berintegriti dan tidak bermaruah, dan kekurangan nilai-nilai dan prinsip-prinsip moral.

– Malaysia Today


PENAFIAN : Artikel pendedahan ini adalah diambil sepenuhnya dari laman blog Malaysia Today dengan tajuk asal CHINESE SCHOOLS: DAP’S BREEDING GROUND FOR TALIBANS. Segala isi kandungan ini adalah dari penulis blog berkenaan dan pihak azmykelanajaya.com mungkin tidak bermaksud sedemikian. Pihak azmykelanajaya.com berharap pihak yang dituduh/diceritakan dalam artikel ini tampil membuat penafian jika ini merupakan fitnah dari pihak tak bertanggungjawab keatas dirinya, atau sebaliknya. Terima kasih.

Artikel Terkini


    Post a Comment Blogger

     
    Top