.... Sia-Sia Berjemur Berpanas Hanya Turutkan Arahan Demo | AAKJ





Mungkin ada yang sudah terlupa pada tarikh 1 Mei 2015 di mana kira-kira 10 ribu orang peserta membanjiri Dataran Merdeka untuk demo bantah GST. Pada ketika itu, semua pemimpin pembangkang menjadikan isu GST yang dilaksanakan pada 1 April 2015 ini sebagai modal untuk menjatuhkan kerajaan.

Hasil daripada demo ini menyaksikan masih ada di kalangan rakyat Malaysia terutamanya mereka yang begitu taksub dengan pembangkang, masih memainkan isu ini. Tidak kurang juga pelbagai fitnah direka kononnya GST digunakan untuk memudahkan pemimpin negara mengaut sendiri hasil cukai yang dikenakan kepada rakyat. Itu belum lagi dakwaan kononnya caj GST bakal dinaikkan.


Beberapa tahun berlalu dan secara tiba-tiba, Naib Presiden PKR, Nurul Izzah Anwar dalam satu kenyataan yang disiarkan oleh The New Strait Times menyatakan, andai Pakatan Harapan berjaya membentuk kerajaan, sistem percukaian GST akan terus dikekalkan memandangkan cukai ini dilihat jauh lebih telus berbanding cukai SST sebelum ini.

Hanya dalam masa 2 tahun, semuanya berubah sekelip mata. Persoalannya, tidakkah kira-kira 10 ribu orang dan beratus orang yang aktif di laman sosial Facebook yang berpihak kepada pembangkang merasakan diri mereka diperbodohkan oleh pemimpin sendiri? Lebih melucukan, tidakkah mereka berasa perjuangan mereka untuk memansuhkan cukai GST ini adalah perjuangan yang sia-sia?

Harus diingat bahawa Nurul Izzah adalah antara pemimpin yang paling lantang bersuara untuk memansuhkan cukai GST. Malah, Pengerusi PPBM, Tun Dr Mahathir Mohamad dalam satu ucapannya semasa merasmikan PPBM penghujung tahun lalu juga menyatakan bahawa Pakatan Harapan tidak berhajat untuk memansuhkan cukai GST. Hanya namanya sahaja ditukar tetapi konsep perlaksanaannya tetap sama.

Sudah hampir dua tahun GST ini dipolitikkan dan baru-baru ini, pemimpin Pakatan Harapan sendiri mengakui bahawa sistem percuakaian ini adalah yang terbaik. Walaupun hari ini terdapat kenaikan harga pada barang keperluan asas, namun harus difahami bahawa , Malaysia adalah satu-satunya negara yang langsung tidak mengenakan sebarang cukai GST pada barangan mentah.


Pada kadar 6 peratus juga merupakan antara kadar paling rendah di seluruh dunia. Justeru, untuk meletakkan kesalahan kenaikan harga barang hari ini disebabkan oleh GST, ianya merupakan satu dakwaan yang langsung tidak berasas sama sekali.

Paling utama, disaat masih ada lagi yang mendendangkan irama sumbang kononnya apabila Pakatan Harapan membentuk kerajaan kelak, GST akan dimansuhkan, adalah dinasihatkan kepada mereka untuk meneliti semula hasrat Mahathir dan Nurul Izzah Anwar yang lebih berminat mengekalkan caj cukai GST ini sekiranya mereka berkuasa. Apa lagi helah yang mahu di gunakan untuk menghentam GST?

-pru14.tv
Justeru Ketua Pemuda UMNO negeri, Datuk Shaful Hazizy Zainol Abidin, menggesa bekas ahli UMNO yang kini bersama PPBM segera kembali menyertai UMNO. Beliau berkata, Pemuda UMNO yakin beberapa petunjuk termasuk tindakan pengasas PPBM yang dilihat meninggalkan parti itu sebagai petanda awal ia sedang mengalami keretakan dalaman dan menunggu masa untuk dibubarkan. Malah, katanya Pemuda UMNO Kedah percaya ada beberapa pimpinan PPBM di beberapa kawasan di Kedah juga akan mengalami masalah yang sama, ibarat retak menanti belah. "Pemuda UMNO Kedah yakin fenomena ini terjadi atas beberapa faktor. Pertamanya adalah faktor kepemimpinan khususnya Tan Sri Muhyiddin Yassin selaku Presiden yang tidak berapa diterima dan diyakini oleh akar umbi parti itu. "Ahli PPBM lebih melihat aura dan legasi Tun Dr Mahathir Mohamad beserta keturunannya sebagai kayu ukur utama. Fantasi pengikut PPBM ini dilihat melemahkan parti di mana Tun Mahathir hakikatnya adalah pemimpin 'de facto' PPBM," katanya dalam satu kenyataan di sini, hari ini. Shaiful Hazizy berkata isu kemahiran berpolitik pimpinan PPBM turut menjadi faktor apabila dua pemimpin tertinggi iaitu Muhyiddin dan Timbalannya, Datuk Seri Mukhriz Mahathir, cenderung diangkat atas dasar gelombang dan bukannya berlandaskan kemahiran mengemudi parti dan berpolitik. "Struktur ahli yang lemah dan kurang sambutan juga perlu diambil kira. Ahli PPBM sebenarnya ramai dalam kalangan kumpulan UMNO yang kecewa dan serpihan individu yang kalah dalam pertandingan di peringkat parti UMNO... jati diri lemah dan prinsip goyah akan membawa kepada penghijrahan beramai-ramai pada masa akan datang. "Oleh itu Pemuda UMNO Kedah menyeru bekas ahli UMNO yang menyertai PPBM supaya segera kembali ke pangkal jalan. UMNO terbukti sebuah parti 'pemaaf' dan progresif dan boleh menerima kembali ahlinya yang tersilap langkah. "PPBM boleh diibaratkan sebagai sebuah bahtera yang sedang bocor dan menunggu masa untuk karam akibat pertelagahan nakhoda, oleh yang demikian wajarlah ahlinya segera mencari bahtera baharu yang lebih kukuh dan stabil," katanya.

Selanjutnya di : http://www.bharian.com.my/node/275570
Justeru Ketua Pemuda UMNO negeri, Datuk Shaful Hazizy Zainol Abidin, menggesa bekas ahli UMNO yang kini bersama PPBM segera kembali menyertai UMNO. Beliau berkata, Pemuda UMNO yakin beberapa petunjuk termasuk tindakan pengasas PPBM yang dilihat meninggalkan parti itu sebagai petanda awal ia sedang mengalami keretakan dalaman dan menunggu masa untuk dibubarkan. Malah, katanya Pemuda UMNO Kedah percaya ada beberapa pimpinan PPBM di beberapa kawasan di Kedah juga akan mengalami masalah yang sama, ibarat retak menanti belah. "Pemuda UMNO Kedah yakin fenomena ini terjadi atas beberapa faktor. Pertamanya adalah faktor kepemimpinan khususnya Tan Sri Muhyiddin Yassin selaku Presiden yang tidak berapa diterima dan diyakini oleh akar umbi parti itu. "Ahli PPBM lebih melihat aura dan legasi Tun Dr Mahathir Mohamad beserta keturunannya sebagai kayu ukur utama. Fantasi pengikut PPBM ini dilihat melemahkan parti di mana Tun Mahathir hakikatnya adalah pemimpin 'de facto' PPBM," katanya dalam satu kenyataan di sini, hari ini. Shaiful Hazizy berkata isu kemahiran berpolitik pimpinan PPBM turut menjadi faktor apabila dua pemimpin tertinggi iaitu Muhyiddin dan Timbalannya, Datuk Seri Mukhriz Mahathir, cenderung diangkat atas dasar gelombang dan bukannya berlandaskan kemahiran mengemudi parti dan berpolitik. "Struktur ahli yang lemah dan kurang sambutan juga perlu diambil kira. Ahli PPBM sebenarnya ramai dalam kalangan kumpulan UMNO yang kecewa dan serpihan individu yang kalah dalam pertandingan di peringkat parti UMNO... jati diri lemah dan prinsip goyah akan membawa kepada penghijrahan beramai-ramai pada masa akan datang. "Oleh itu Pemuda UMNO Kedah menyeru bekas ahli UMNO yang menyertai PPBM supaya segera kembali ke pangkal jalan. UMNO terbukti sebuah parti 'pemaaf' dan progresif dan boleh menerima kembali ahlinya yang tersilap langkah. "PPBM boleh diibaratkan sebagai sebuah bahtera yang sedang bocor dan menunggu masa untuk karam akibat pertelagahan nakhoda, oleh yang demikian wajarlah ahlinya segera mencari bahtera baharu yang lebih kukuh dan stabil," katanya.

Selanjutnya di : http://www.bharian.com.my/node/275570
Justeru Ketua Pemuda UMNO negeri, Datuk Shaful Hazizy Zainol Abidin, menggesa bekas ahli UMNO yang kini bersama PPBM segera kembali menyertai UMNO. Beliau berkata, Pemuda UMNO yakin beberapa petunjuk termasuk tindakan pengasas PPBM yang dilihat meninggalkan parti itu sebagai petanda awal ia sedang mengalami keretakan dalaman dan menunggu masa untuk dibubarkan. Malah, katanya Pemuda UMNO Kedah percaya ada beberapa pimpinan PPBM di beberapa kawasan di Kedah juga akan mengalami masalah yang sama, ibarat retak menanti belah. "Pemuda UMNO Kedah yakin fenomena ini terjadi atas beberapa faktor. Pertamanya adalah faktor kepemimpinan khususnya Tan Sri Muhyiddin Yassin selaku Presiden yang tidak berapa diterima dan diyakini oleh akar umbi parti itu. "Ahli PPBM lebih melihat aura dan legasi Tun Dr Mahathir Mohamad beserta keturunannya sebagai kayu ukur utama. Fantasi pengikut PPBM ini dilihat melemahkan parti di mana Tun Mahathir hakikatnya adalah pemimpin 'de facto' PPBM," katanya dalam satu kenyataan di sini, hari ini. Shaiful Hazizy berkata isu kemahiran berpolitik pimpinan PPBM turut menjadi faktor apabila dua pemimpin tertinggi iaitu Muhyiddin dan Timbalannya, Datuk Seri Mukhriz Mahathir, cenderung diangkat atas dasar gelombang dan bukannya berlandaskan kemahiran mengemudi parti dan berpolitik. "Struktur ahli yang lemah dan kurang sambutan juga perlu diambil kira. Ahli PPBM sebenarnya ramai dalam kalangan kumpulan UMNO yang kecewa dan serpihan individu yang kalah dalam pertandingan di peringkat parti UMNO... jati diri lemah dan prinsip goyah akan membawa kepada penghijrahan beramai-ramai pada masa akan datang. "Oleh itu Pemuda UMNO Kedah menyeru bekas ahli UMNO yang menyertai PPBM supaya segera kembali ke pangkal jalan. UMNO terbukti sebuah parti 'pemaaf' dan progresif dan boleh menerima kembali ahlinya yang tersilap langkah. "PPBM boleh diibaratkan sebagai sebuah bahtera yang sedang bocor dan menunggu masa untuk karam akibat pertelagahan nakhoda, oleh yang demikian wajarlah ahlinya segera mencari bahtera baharu yang lebih kukuh dan stabil," katanya.

Selanjutnya di : http://www.bharian.com.my/node/275570
Justeru Ketua Pemuda UMNO negeri, Datuk Shaful Hazizy Zainol Abidin, menggesa bekas ahli UMNO yang kini bersama PPBM segera kembali menyertai UMNO. Beliau berkata, Pemuda UMNO yakin beberapa petunjuk termasuk tindakan pengasas PPBM yang dilihat meninggalkan parti itu sebagai petanda awal ia sedang mengalami keretakan dalaman dan menunggu masa untuk dibubarkan. Malah, katanya Pemuda UMNO Kedah percaya ada beberapa pimpinan PPBM di beberapa kawasan di Kedah juga akan mengalami masalah yang sama, ibarat retak menanti belah. "Pemuda UMNO Kedah yakin fenomena ini terjadi atas beberapa faktor. Pertamanya adalah faktor kepemimpinan khususnya Tan Sri Muhyiddin Yassin selaku Presiden yang tidak berapa diterima dan diyakini oleh akar umbi parti itu. "Ahli PPBM lebih melihat aura dan legasi Tun Dr Mahathir Mohamad beserta keturunannya sebagai kayu ukur utama. Fantasi pengikut PPBM ini dilihat melemahkan parti di mana Tun Mahathir hakikatnya adalah pemimpin 'de facto' PPBM," katanya dalam satu kenyataan di sini, hari ini. Shaiful Hazizy berkata isu kemahiran berpolitik pimpinan PPBM turut menjadi faktor apabila dua pemimpin tertinggi iaitu Muhyiddin dan Timbalannya, Datuk Seri Mukhriz Mahathir, cenderung diangkat atas dasar gelombang dan bukannya berlandaskan kemahiran mengemudi parti dan berpolitik. "Struktur ahli yang lemah dan kurang sambutan juga perlu diambil kira. Ahli PPBM sebenarnya ramai dalam kalangan kumpulan UMNO yang kecewa dan serpihan individu yang kalah dalam pertandingan di peringkat parti UMNO... jati diri lemah dan prinsip goyah akan membawa kepada penghijrahan beramai-ramai pada masa akan datang. "Oleh itu Pemuda UMNO Kedah menyeru bekas ahli UMNO yang menyertai PPBM supaya segera kembali ke pangkal jalan. UMNO terbukti sebuah parti 'pemaaf' dan progresif dan boleh menerima kembali ahlinya yang tersilap langkah. "PPBM boleh diibaratkan sebagai sebuah bahtera yang sedang bocor dan menunggu masa untuk karam akibat pertelagahan nakhoda, oleh yang demikian wajarlah ahlinya segera mencari bahtera baharu yang lebih kukuh dan stabil," katanya.

Selanjutnya di : http://www.bharian.com.my/node/275570
Justeru Ketua Pemuda UMNO negeri, Datuk Shaful Hazizy Zainol Abidin, menggesa bekas ahli UMNO yang kini bersama PPBM segera kembali menyertai UMNO. Beliau berkata, Pemuda UMNO yakin beberapa petunjuk termasuk tindakan pengasas PPBM yang dilihat meninggalkan parti itu sebagai petanda awal ia sedang mengalami keretakan dalaman dan menunggu masa untuk dibubarkan. Malah, katanya Pemuda UMNO Kedah percaya ada beberapa pimpinan PPBM di beberapa kawasan di Kedah juga akan mengalami masalah yang sama, ibarat retak menanti belah. "Pemuda UMNO Kedah yakin fenomena ini terjadi atas beberapa faktor. Pertamanya adalah faktor kepemimpinan khususnya Tan Sri Muhyiddin Yassin selaku Presiden yang tidak berapa diterima dan diyakini oleh akar umbi parti itu. "Ahli PPBM lebih melihat aura dan legasi Tun Dr Mahathir Mohamad beserta keturunannya sebagai kayu ukur utama. Fantasi pengikut PPBM ini dilihat melemahkan parti di mana Tun Mahathir hakikatnya adalah pemimpin 'de facto' PPBM," katanya dalam satu kenyataan di sini, hari ini. Shaiful Hazizy berkata isu kemahiran berpolitik pimpinan PPBM turut menjadi faktor apabila dua pemimpin tertinggi iaitu Muhyiddin dan Timbalannya, Datuk Seri Mukhriz Mahathir, cenderung diangkat atas dasar gelombang dan bukannya berlandaskan kemahiran mengemudi parti dan berpolitik. "Struktur ahli yang lemah dan kurang sambutan juga perlu diambil kira. Ahli PPBM sebenarnya ramai dalam kalangan kumpulan UMNO yang kecewa dan serpihan individu yang kalah dalam pertandingan di peringkat parti UMNO... jati diri lemah dan prinsip goyah akan membawa kepada penghijrahan beramai-ramai pada masa akan datang. "Oleh itu Pemuda UMNO Kedah menyeru bekas ahli UMNO yang menyertai PPBM supaya segera kembali ke pangkal jalan. UMNO terbukti sebuah parti 'pemaaf' dan progresif dan boleh menerima kembali ahlinya yang tersilap langkah. "PPBM boleh diibaratkan sebagai sebuah bahtera yang sedang bocor dan menunggu masa untuk karam akibat pertelagahan nakhoda, oleh yang demikian wajarlah ahlinya segera mencari bahtera baharu yang lebih kukuh dan stabil," katanya.

Selanjutnya di : http://www.bharian.com.my/node/275570
Justeru Ketua Pemuda UMNO negeri, Datuk Shaful Hazizy Zainol Abidin, menggesa bekas ahli UMNO yang kini bersama PPBM segera kembali menyertai UMNO. Beliau berkata, Pemuda UMNO yakin beberapa petunjuk termasuk tindakan pengasas PPBM yang dilihat meninggalkan parti itu sebagai petanda awal ia sedang mengalami keretakan dalaman dan menunggu masa untuk dibubarkan. Malah, katanya Pemuda UMNO Kedah percaya ada beberapa pimpinan PPBM di beberapa kawasan di Kedah juga akan mengalami masalah yang sama, ibarat retak menanti belah. "Pemuda UMNO Kedah yakin fenomena ini terjadi atas beberapa faktor. Pertamanya adalah faktor kepemimpinan khususnya Tan Sri Muhyiddin Yassin selaku Presiden yang tidak berapa diterima dan diyakini oleh akar umbi parti itu. "Ahli PPBM lebih melihat aura dan legasi Tun Dr Mahathir Mohamad beserta keturunannya sebagai kayu ukur utama. Fantasi pengikut PPBM ini dilihat melemahkan parti di mana Tun Mahathir hakikatnya adalah pemimpin 'de facto' PPBM," katanya dalam satu kenyataan di sini, hari ini. Shaiful Hazizy berkata isu kemahiran berpolitik pimpinan PPBM turut menjadi faktor apabila dua pemimpin tertinggi iaitu Muhyiddin dan Timbalannya, Datuk Seri Mukhriz Mahathir, cenderung diangkat atas dasar gelombang dan bukannya berlandaskan kemahiran mengemudi parti dan berpolitik. "Struktur ahli yang lemah dan kurang sambutan juga perlu diambil kira. Ahli PPBM sebenarnya ramai dalam kalangan kumpulan UMNO yang kecewa dan serpihan individu yang kalah dalam pertandingan di peringkat parti UMNO... jati diri lemah dan prinsip goyah akan membawa kepada penghijrahan beramai-ramai pada masa akan datang. "Oleh itu Pemuda UMNO Kedah menyeru bekas ahli UMNO yang menyertai PPBM supaya segera kembali ke pangkal jalan. UMNO terbukti sebuah parti 'pemaaf' dan progresif dan boleh menerima kembali ahlinya yang tersilap langkah. "PPBM boleh diibaratkan sebagai sebuah bahtera yang sedang bocor dan menunggu masa untuk karam akibat pertelagahan nakhoda, oleh yang demikian wajarlah ahlinya segera mencari bahtera baharu yang lebih kukuh dan stabil," katanya.

Selanjutnya di : http://www.bharian.com.my/node/275570
Justeru Ketua Pemuda UMNO negeri, Datuk Shaful Hazizy Zainol Abidin, menggesa bekas ahli UMNO yang kini bersama PPBM segera kembali menyertai UMNO. Beliau berkata, Pemuda UMNO yakin beberapa petunjuk termasuk tindakan pengasas PPBM yang dilihat meninggalkan parti itu sebagai petanda awal ia sedang mengalami keretakan dalaman dan menunggu masa untuk dibubarkan. Malah, katanya Pemuda UMNO Kedah percaya ada beberapa pimpinan PPBM di beberapa kawasan di Kedah juga akan mengalami masalah yang sama, ibarat retak menanti belah. "Pemuda UMNO Kedah yakin fenomena ini terjadi atas beberapa faktor. Pertamanya adalah faktor kepemimpinan khususnya Tan Sri Muhyiddin Yassin selaku Presiden yang tidak berapa diterima dan diyakini oleh akar umbi parti itu. "Ahli PPBM lebih melihat aura dan legasi Tun Dr Mahathir Mohamad beserta keturunannya sebagai kayu ukur utama. Fantasi pengikut PPBM ini dilihat melemahkan parti di mana Tun Mahathir hakikatnya adalah pemimpin 'de facto' PPBM," katanya dalam satu kenyataan di sini, hari ini. Shaiful Hazizy berkata isu kemahiran berpolitik pimpinan PPBM turut menjadi faktor apabila dua pemimpin tertinggi iaitu Muhyiddin dan Timbalannya, Datuk Seri Mukhriz Mahathir, cenderung diangkat atas dasar gelombang dan bukannya berlandaskan kemahiran mengemudi parti dan berpolitik. "Struktur ahli yang lemah dan kurang sambutan juga perlu diambil kira. Ahli PPBM sebenarnya ramai dalam kalangan kumpulan UMNO yang kecewa dan serpihan individu yang kalah dalam pertandingan di peringkat parti UMNO... jati diri lemah dan prinsip goyah akan membawa kepada penghijrahan beramai-ramai pada masa akan datang. "Oleh itu Pemuda UMNO Kedah menyeru bekas ahli UMNO yang menyertai PPBM supaya segera kembali ke pangkal jalan. UMNO terbukti sebuah parti 'pemaaf' dan progresif dan boleh menerima kembali ahlinya yang tersilap langkah. "PPBM boleh diibaratkan sebagai sebuah bahtera yang sedang bocor dan menunggu masa untuk karam akibat pertelagahan nakhoda, oleh yang demikian wajarlah ahlinya segera mencari bahtera baharu yang lebih kukuh dan stabil," katanya.

Selanjutnya di : http://www.bharian.com.my/node/275570
Justeru Ketua Pemuda UMNO negeri, Datuk Shaful Hazizy Zainol Abidin, menggesa bekas ahli UMNO yang kini bersama PPBM segera kembali menyertai UMNO. Beliau berkata, Pemuda UMNO yakin beberapa petunjuk termasuk tindakan pengasas PPBM yang dilihat meninggalkan parti itu sebagai petanda awal ia sedang mengalami keretakan dalaman dan menunggu masa untuk dibubarkan. Malah, katanya Pemuda UMNO Kedah percaya ada beberapa pimpinan PPBM di beberapa kawasan di Kedah juga akan mengalami masalah yang sama, ibarat retak menanti belah. "Pemuda UMNO Kedah yakin fenomena ini terjadi atas beberapa faktor. Pertamanya adalah faktor kepemimpinan khususnya Tan Sri Muhyiddin Yassin selaku Presiden yang tidak berapa diterima dan diyakini oleh akar umbi parti itu. "Ahli PPBM lebih melihat aura dan legasi Tun Dr Mahathir Mohamad beserta keturunannya sebagai kayu ukur utama. Fantasi pengikut PPBM ini dilihat melemahkan parti di mana Tun Mahathir hakikatnya adalah pemimpin 'de facto' PPBM," katanya dalam satu kenyataan di sini, hari ini. Shaiful Hazizy berkata isu kemahiran berpolitik pimpinan PPBM turut menjadi faktor apabila dua pemimpin tertinggi iaitu Muhyiddin dan Timbalannya, Datuk Seri Mukhriz Mahathir, cenderung diangkat atas dasar gelombang dan bukannya berlandaskan kemahiran mengemudi parti dan berpolitik. "Struktur ahli yang lemah dan kurang sambutan juga perlu diambil kira. Ahli PPBM sebenarnya ramai dalam kalangan kumpulan UMNO yang kecewa dan serpihan individu yang kalah dalam pertandingan di peringkat parti UMNO... jati diri lemah dan prinsip goyah akan membawa kepada penghijrahan beramai-ramai pada masa akan datang. "Oleh itu Pemuda UMNO Kedah menyeru bekas ahli UMNO yang menyertai PPBM supaya segera kembali ke pangkal jalan. UMNO terbukti sebuah parti 'pemaaf' dan progresif dan boleh menerima kembali ahlinya yang tersilap langkah. "PPBM boleh diibaratkan sebagai sebuah bahtera yang sedang bocor dan menunggu masa untuk karam akibat pertelagahan nakhoda, oleh yang demikian wajarlah ahlinya segera mencari bahtera baharu yang lebih kukuh dan stabil," katanya.

Selanjutnya di : http://www.bharian.com.my/node/275570

Artikel Terkini


    Post a Comment Blogger

     
    Top