.... Siapa Calon PM Pembangkang Apabila Anwar, Muhyiddin, Mukhriz Tidak Layak? | AAKJ



Pakatan Harapan dan Pribumi Mahathir menghadapi dilema yang besar. Siapa yang akan menjadi PM dan TPM jika pembangkang berjaya melangkah ke Putrajaya? Muhyiddin dan Mukhriz dari Pribumi tidak diterima oleh Pakatan Harapan. Malah, mereka mungkin tidak memenangi pilihan raya umum akan datang. Jadi sekarang mereka tidak lagi bercakap mengenai menggantikan Najib atau siapa harus jadi PM baru dan TPM dan sebaliknya hanya bercakap mengenai Umno dan BN. Dan ini adalah tepat seperti apa yang pegawai penasihat Najib mahu mereka lakukan.
Semalam, Malaysiakini melaporkan sesuatu yang sangat menarik, yang anda boleh baca di bawah. Pada dasarnya ini merupakan satu lagi ramalan pilihan raya umum dari Rafizi Ramli. Jika sokongan kaum Cina kepada pembangkang pada pilihan raya umum akan datang boleh ditingkatkan kepada 80%, Rafizi berkata, Pakatan Harapan dan PPBM aka Pribumi Tun Dr Mahathir Mohamad yang paling mungkin boleh menang tambahan 27 kerusi Parlimen di atas 87 yang dimenangi pada yang pilihan raya umum terakhir.

Ini bermakna pada pilihan raya umum akan datang pembangkang boleh menang 114 kerusi parlimen dan mereka memerlukan hanya 112 untuk membentuk kerajaan persekutuan.



Rafizi mengesahkan Pakatan Harapan memerlukan Cina untuk memenangi pilihan raya umum akan datang kerana PAS tidak lagi dengan pakatan pembangkang dan mereka kehilangan undi dari Melayu

Bulan lepas, Rafizi meramalkan bahawa jika semua parti pembangkang bersatu di bawah satu gabungan (bermaksud PKR, PAS, DAP, PAN @ Amanah dan PPBM @ Pribumi adalah semua ahli-ahli Pakatan Harapan) maka mereka akan menang sekurang-kurangnya 125 kerusi parlimen berbanding Barisan Nasional 97 kerusi. Jika tidak maka Pakatan Harapan tidak akan dapat mengekalkan walaupun 87 kerusi yang dimenanginya pada pilihan raya umum pada tahun 2013 dan hanya boleh memenangi kurang daripada 70 kerusi kali ini.

Sekarang, saya tidak terlalu bimbang tentang angka dan bilangan kerusi ramalan mereka untuk menang dan sebagainya. Saya tahu kebanyakan orang akan memberi tumpuan kepada perangkaan. Apa yang saya lebih tumpukan adalah kepada hakikat bahawa sekarang Rafizi dan pembangkang tidak lagi bercakap dari segi ‘jika anda menentang Najib Tun Razak maka undilah pembangkang”. Sejak dua atau tiga tahun lepas Najib telah menjadi sasaran dan jeritan ‘menolak Umno dan Barisan Nasional jika anda tidak mahu Najib sebagai Perdana Menteri.



Mahathir telah bertemu Anwar dua kali di mahkamah tetapi tidak akan menerima ‘peliwat tidak bermoral’ sebagai Perdana Menteri

Hari ini mereka hanya bercakap tentang menolak Umno dan tidak lagi bercakap tentang menolak Najib. Pembangkang telah akhirnya menyedari bahawa menggunakan Najib sebagai ‘bogeyman’ tidak akan berjaya. Dan kedua-dua pilihan raya kecil di Sungai Besar dan Kuala Kangsar serta pilihan raya negeri Sarawak telah membuktikannya. Menggunakan Najib sebagai sebab untuk tidak mengundi Umno atau Barisan Nasional bukanlah strategi menang pilihan raya.

Jika mereka terus dengan strategi ini bahawa jika anda tidak mahu Najib maka undilah pembangkang, mereka perlu menjelaskan kepada pengundi siapa yang akan menggantikan Najib sebaik sahaja Pakatan Harapan melangkah ke Putrajaya. Jadi sekarang mereka tidak lagi bercakap tentang menewaskan Najib tetapi menewaskan Umno dan Barisan Nasional. Dan itu bermakna isu siapa yang akan menjadi Perdana Menteri dan Timbalan Perdana Menteri dari Pakatan Harapan akan menjadi tidak perlu disebutkan.

Tahun lepas, di UK, Mahathir berkata Muhyiddin Yassin akan mengambil alih jawatan Perdana Menteri apabila Umno dan Barisan Nasional ditendang keluar dan lanjutan daripada itu, Najib digulingkan. Kemudian Mahathir sedar dia telah membuat kesilapan besar kerana skandal seks Muhyiddin dengan perempuan Cina yang sudah berkahwin.

Menamakan Muhyiddin sebagai pengganti Najib sebenarnya memakan diri sendiri dan tidak lama kemudian Mahathir melakukan pusingan U dan berkata, masih terlalu awal untuk bercakap mengenai siapa yang patut mengambil alih jawatan Perdana Menteri apabila Umno dan Barisan Nasional ditendang keluar.



Tunku Aziz mendedahkan pakatan rahsia antara Mahathir dan Kit Siang untuk Mukhriz menjadi PM dan beliau (Kit Siang) menjadi Timbalan Perdana Menteri dan ini hampir mencetuskan ‘gempa bumi’

Kemudian, pada bulan Disember 2016, Mahathir dan Lim Kit Siang melakukan perjanjian. Kit Siang akan menyokong Mukhriz untuk Perdana Menteri jika Mahathir menyokong beliau (Kit Siang) untuk Timbalan Perdana Menteri dan Menteri Kewangan. Ini adalah satu perjanjian rahsia tetapi ia telah bocor beberapa hari kemudian dan, sekali lagi, ia menarik tindak balas negatif. Bukan sahaja Malaysia belum bersedia untuk Cina sebagai Timbalan Perdana Menteri (terutamanya Timbalan Perdana Menteri yang anti-Islam) tetapi Mukhriz dilihat sebagai calon yang paling tidak sesuai untuk Perdana Menteri.

Untuk kebanyakan orang Mukhriz hanya Boboi. Dia tidak bercakap dengan baik dan tidak meyakinkan dan tidak petah. Jika dia hanya ‘Mukhriz Jusoh’ maka tidak akan ada yang akan memberinya peluang. Ia adalah kerana dia membawa nama Mahathir maka pembangkang memberinya sedikit ruang. Sebagai Timbalan Menteri atau Menteri Besar sebuah negeri yang kecil seperti Kedah kebanyakan orang boleh bertolak ansur dengan beliau. Tetapi ini adalah lebih kepada memberi muka kepada Mahathir (dan hanya kerana Mahathir kini menentang Umno jika tidak maka tiada peluang) dan bukannya kerana Mukhriz adalah yang hebat. Tetapi sebagai Perdana Menteri Malaysia ianya adalah mustahil dan yang paling akan merasa jijik pada pemikiran.

Mahathir dan Kit Siang tahu bahawa Muhyiddin dan Mukhriz adalah tidak layak. Apabila Tunku Abdul Aziz Tunku Ibrahim mendedahkan perjanjian yang Mahathir buat dengan Kit Siang (yang Mukhriz akan menjadi Perdana Menteri dengan Kit Siang sebagai Timbalan beliau dan Menteri Kewangan) bumi umpama bergerak dari bawah kaki Pakatan Harapan dan kami hampir menyaksikan gempa bumi.

Mahathir adalah sangat tidak berpuas hati apabila rahsia ini bocor dan ia menjadi lebih teruk apabila Mahathir mengesahkan bahawa DAP ada meminta jawatan Timbalan Perdana Menteri dan kemudian, apabila dia sedar kesilapannya, dia cepat melakukan pusingan U dan berkata ia adalah MCA dan tidak DAP yang telah meminta jawatan Timbalan Perdana Menteri. Itu adalah satu kesilapan yang teramat besar.

Pertama Mahathir berkata, jika anda mahu BR1M dihapuskan maka tendang keluar Umno dan Barisan Nasional dan undilah pembangkang kerana Pakatan Harapan akan menghapuskan BR1M. Kemudian, apabila dia sedar ini adalah satu kesilapan kerana rakyat mahu BR1M, Mahathir melakukan pusingan U dan berkata beliau menyokong BR1M sepenuhnya.

Seterusnya, Dr Mahathir berkata, jika Umno dan Barisan Nasional digantikan dengan Pakatan Harapan, Muhyiddin akan menggantikan Najib sebagai Perdana Menteri. Kemudian Mahathir sedar masalah tergantung di lehernya bahawa ini juga adalah satu kesilapan kerana Muhyiddin mempunyai skandal seks dengan isteri orang dan tidak ramai akan bersetuju untuk menggantikan Najib dengan Muhyiddin (terutama sekali apabila pihak berkuasa agama Johor adalah kira-kira untuk mengambil tindakan terhadapnya) . Jadi, sekali lagi, Mahathir melakukan pusingan U dan berkata, masih terlalu awal untuk bercakap mengenai siapa yang akan menjadi Perdana Menteri jika Najib digulingkan.



Skandal seks Muhyiddin dengan Nika Gee tidak lama lagi akan melihat dia di Mahkamah Syariah Johor untuk menghadapi tuduhan

Kemudian kita lihat Mahathir mengesahkan bahawa adanya perjanjian telah dibuat dengan Kit Siang menjadi Timbalan Perdana Menteri dan Menteri Kewangan dengan Mukhriz sebagai Perdana Menteri. Apabila Mahathir sedar bahawa ini adalah kesalahan besar dalam beberapa kesilapan maka dia lakukan lagi U-turn dan berkata ia adalah bukannya DAP tetapi MCA yang mahu jawatan Timbalan Perdana Menteri.

Tetapi satu perkara yang Mahathir tidak pernah lakukan adalah untuk mengumumkan bahawa Mukhriz tidak akan menjadi Perdana Menteri. Mahathir berdiam diri pada yang satu ini.

Sebenarnya, tidak ramai yang menyedari bahawa ketika melalui kerjaya politiknya sejak tahun 1960-an Mahathir telah melakukan pusingan U demi U-turn. Tetapi pada masa itu dia berada di kemuncak kuasa dan boleh lari darinya. Hari ini, Mahathir bukan lagi orang yang terkenal seperti sebelum ini tetapi hanya anjing suruhan DAP yang didominasi masyarakat Cina dan DAP yang menguasai Pakatan Harapan. Jadi Mahathir tidak boleh lari dengan ‘U- Turn’ beliau dengan mudah lagi.

Anda mungkin telah menyedari bahawa sejak beberapa bulan lepas Muhyiddin tidak lagi sangat penting dalam pembangkang dan tiada siapa yang bercakap banyak mengenai beliau. Begitu juga dengan Mukhriz. Pembangkang tidak boleh secara terbuka membuang Muhyiddin dan Mukhriz jadi mereka melakukannya secara beransur-ansur dan secara senyap-senyap. Bagi Pakatan Harapan, Muhyiddin dan Mukhriz adalah barangan yang sudah rosak dan perlu dikuburkan dan dilupakan.

Ini adalah satu tamparan yang hebat kepada Pakatan Harapan kerana Muhyiddin dan Mukhriz dianggap sebagai dua jeneral utama. Lebih bermasalah jika Muhyiddin dan Mukhriz dibuang kerana siapa yang akan menggantikan mereka? Siapakah calon baru untuk Perdana Menteri dan Timbalan Perdana Menteri? Mereka telah bersumpah ia bukannya Kit Siang. Ia sudah tentu bukannya Anwar Ibrahim. Anwar dan keluarganya tidak akan membenarkan Menteri Besar Selangor, Azmin Ali. Muhyiddin akan jatuh kerana skandal seksnya dengan Nika Gee. Dan mencadangkan Mukhriz sebagai pengganti kepada Najib adalah umpama dengan menggantikan Maharaja dengan seorang badut.



Muhyiddin dan Mukhriz secara perlahan-lahan dan senyap-senyap dibuang tetapi kemudiannya siapa yang akan menjadi calon baru Pakatan Harapan untuk PM dan TPM?

Jadi siapa yang mereka ada untuk menggantikan Najib? Sebenarnya tiada sesiapa. Dan itulah sebabnya sejak beberapa bulan lalu mereka tidak lagi bercakap mengenai menggantikan Najib. Mereka tidak mempunyai seorang pun daripada pembangkang untuk menggantikan Najib. Jadi mereka hanya bercakap tentang menggantikan Umno dan Barisan Nasional. Dan anda boleh melihat ini dari beberapa analisis pilihan raya lepas oleh Rafizi. ‘Menggulingkan Najib dan menggantikannya dengan seorang Perdana Menteri yang baru’ tidak lagi laungan mereka.

Ramai juga tidak percaya bahawa Muhyiddin dan Mukhriz boleh memenangi pilihan raya umum akan datang jika mereka tidak diberi tempat di kawasan majoriti Cina dan DAP mengarahkan penyokongnya untuk mengundi mereka. Pendek kata Muhyiddin dan Mukhriz akan membuang masa mereka bertanding pada pilihan raya umum.

Pakatan Harapan dan Pribumi perlu keluar dengan calon-calon baru untuk Perdana Menteri dan Timbalan Perdana Menteri. Tetapi persoalannya ialah siapa? Sehingga itu Pakatan Harapan dan Pribumi tidak lagi akan bercakap tentang menewaskan Najib. Jika mereka lakukan maka perlu untuk menjelaskan ‘menggulingkan Najib dan menggantikannya dengan siapa?

Mereka akan terus bercakap mengenai menggantikan Umno dan Barisan Nasional dan akan berdiam diri mengenai siapa dari Pakatan Harapan dan Pribumi akan menjadi Perdana Menteri dan Timbalan Perdana Menteri. Tetapi mereka hanya boleh melakukan ini untuk berapa lama. Akhirnya mereka akan perlu menamakan siapa dari Pakatan Harapan dan Pribumi yang akan menjadi Perdana Menteri dan Timbalan Perdana Menteri jika dan apabila mereka berarak ke Putrajaya.

Dan itulah yang akan menjadi permulaan keseronokan dan apabila Malaysia Today akan menulis satu lagi artikel ‘Saya dah kata’.



Satu tanda terdesak: Muhyiddin memenuhi Christian Federation of Malaysia (CFM) untuk cuba mendapatkan sokongan bukan Islam untuk partinya pada platform anti-RUU355

ADDENDUM

Umno cuma ada 40% sokongan orang Malayu, dakwa Rafizi

(Malaysiakini, 2 Mar 2017) – Umno hanya menikmati 40 peratus sokongan Melayu pada masa ini, kata Naib Presiden PKR, Rafizi Ramli.

Ini berdasarkan kepada tiga kaji selidik yang dijalankan sejak bulan Disember lalu oleh Pusat Inisiatif Dasar Invoke (I-CPI) mengenai tahap sokongan ke atas setiap parti dalam konteks pertandingan tiga penjuru dan calon perdana menteri.

Pada pilihan raya umum lalu, Rafizi berkata, Umno menang 58 peratus undi Melayu apabila parti itu berdepan calon PAS dan mendapat antara 60 hingga 63 peratus undi Melayu apabila berdepan dengan calon PKR.

Umno juga mendapat sokongan Melayu yang lebih tinggi – 70 peratus undi Melayu – apabila berdepan calon DAP, katanya.

“Saya tidak ragu-ragu sekarang bahawa sokongan terhadap Umno telah berpecah,” katanya.
Umno telah hampir sembilan bulan lalu, mempertahankan kedua-dua kerusi parlimen Sungai yang Besar dan Kuala Kangsar dengan mendapatkan 60 peratus undi Melayu dalam pertandingan tiga penjuru dengan PAS dan PAN, katanya.

“UMNO menang besar kerana mereka mendapat 60% undi Melayu. Jadi 40% adalah benar-benar rendah”
BN memenangi Sungai Besar dengan 9191 undi majoriti dan Kuala Kangsar dengan 6969 majoriti, di pilihan raya kecil serentak pada 18 Jun 2016.

Menurut Rafizi, Invoke telah menbuat kaji selidik pada 104,000 responden mengenai isu pertandingan tiga penjuru, manakala ia merancang untuk mendapatkan 10,000 responden untuk kaji selidik lain.

Daftar pemilih terkini menunjukkan bahawa pengundi baru yang berumur di bawah 30, hanya 13 peratus dan lima peratus adalah masing-masing kaum Cina dan India.

Jika sokongan kaum Cina dalam pilihan raya akan datang boleh ditingkatkan kepada 80 peratus, Rafizi berkata, Harapan-Bersatu akan menang tambahan 27 kerusi Parlimen.

Berdasarkan simulasi ini dan kajian, beliau mengumumkan bahawa Invoke akan memulakan siri program untuk meningkatkan pendaftaran pengundi baru.

“Dari 6 Mac dan seterusnya, Invoke akan memanggil dua juta orang yang muncul dalam data kami, tetapi masih belum mendaftar sebagai pengundi.

“Jika mereka memilih untuk menerima peringatan automatik, mereka akan mendapat panggilan setiap minggu sehingga mereka mendaftar sebagai pengundi,” katanya.

Mekanisme respon tindak balas suara interaktif akan direkodkan dalam empat bahasa dan melaluinya, Invoke bertujuan untuk mendapatkan sekurang-kurangnya 100,000 pengundi baru mendaftar, tambah Rafizi.

Langkah-langkah lain yang pusat akan ambil termasuk menggerakkan sukarelawan secara besar-besaran di 30 kerusi marginal, dan membantu orang yang menghadapi masalah dengan proses pendaftaran pengundi mereka.


Malaysia Today 



PENAFIAN : Artikel pendedahan ini adalah diambil sepenuhnya dari laman blog Malaysia Today dengan tajuk asal PAKATAN HARAPAN IS STUCK AND CANNOT MOVE FORWARD. Segala isi kandungan ini adalah dari penulis blog berkenaan dan pihak azmykelanajaya.com  mungkin tidak bermaksud sedemikian. Pihak azmykelanajaya.com berharap pihak yang dituduh/diceritakan dalam artikel ini tampil membuat penafian jika ini merupakan fitnah dari pihak tak bertanggungjawab keatas dirinya, atau sebaliknya. Terima kasih.

Artikel Terkini


    Post a Comment Blogger

     
    Top