.... Menipu Penderma, Pejabat Ezam Di "Shah Alam Jakarta"? | AAKJ





Dari facebook 
Mohd Faisal:

Ezam baru buat satu kenyataan media dan hantar kpd wartawan2 media tertentu. Kenyataannya itu turut disiarkan di FB dia.

Kenyataan terbaru Ezam itu dibuat atas nama Pengerusi Hisbah. Iaitu Hisbah Centre For Reform sebuah NGO yg ditubuhkannya untuk mencari makan. Ezam temberang orang ramai dgn membayangkan NGO dia itu sebuah NGO yg hebat, yg bertaraf antarabangsa dan ditubuhkan di Jakarta.

Mari saya ceritakan kepada anda pembohongan Ezam;

Lihat gambar nombor 1 yg saya lampirkan. Itu kenyataan dia sepertimana yg disiarkan Free Malaysia Today tanggal 11.04.2016.

Lihat pula gambar nombor 2. Kepala surat yg digunakan olehnya untuk membuat kenyataan media, terang2 mencatatkan alamatnya di Jalan Platinum 7/37B , Shah Alam. Adakah Shah Alam itu terletak di Indonesia ? Kah kah kah kah....

Untuk memuaskan hati, saya bimbang jika saya salah. Manalah tahu kot2 di Indonesia pun ada tempat nama Shah Alam. Jom kita lihat gambar nombor 3. Saya pun membuat carian di google maps, terkejut beruk saya melihat gambar yg keluar. Bukan di Jakarta Selatan, bukan juga di Jakarta Utara, bukan di Thamrin, bukan juga di Menteng. Sebaliknya gambar yg keluar adalah sebuah kawasan yg saya bukan saja kenal, malah terlebih kenal dan tersangat kenal dgn kawasan dan rumah yg dipaparkan dlm google maps itu. Itu adalah rumahnya sendiri.

Semua wartawan kena tipu dgn Ezam. Ngo yg ditubuhkannya bukan ditubuhkan dan berpusat di Jakarta. Sebaliknya itu adalah Ngo yg ditubuhkan di rumahnya. Roslan Bian, Helme Hanafi, Azmah Dahari, Hj Azmi Tarmizi. Lihatlah bagaimana Ezam menipu pihak media dan rakan2 wartawan anda.

Ezam dlm kenyataannya hari ini mengatakan Rahman Dahlan membuat kenyataan bodoh dan tidak bertanggungjawab.

Tapi sedarkah oleh kamu Ezam, yang kamu itu bukan saja bodoh dan tidak bertanggungjawab, malah kamu adalah pengkhianat negara dan pendukung rasuah yg plg besar dlm negara ini ?

Kenapa saya berkata begitu ? Dia melabelkan dirinya sebagai seorg hero atau wira yg menentang rasuah. Dia mengetuai sebuah Ngo yg 'hebat dan bertaraf antarabangsa' . Tapi dia sendiri simpan dan bersekongkol dgn rasuah hingga wujud 6 kotak bukti. Pengakuan Ezam dlm wawancara ekslusif bersama Sinar Harian 16.11.2016.

Hari ini kamu tidak layak bercakap pasal rasuah. Kamu tidak layak mengajak org ramai membasmi rasuah. Kamu tidak layak mengetuai sebuah Ngo yg anti rasuah. Kerana kamu sendiri bersekongkol dgn 6 kotak bukti rasuah. Kamu adalah pelindung rasuah nombor wahid dlm negara ini. Kamu adalah lalat yg menghurung bangkai. Kamulah sebenar2nya pengkhianat negara kerana melindungi perasuah hingga ada berkotak2 bukti. Hidup kamu lbh hina dari lalat yg menghurung dedak. Kerana kamu menggunakan bukti2 rasuah yg ada berkotak2 itu utk kamu cari makan berbelas tahun. Ugut sana...ugut sini. Gempak sana...gempak sini. Jgn marah ya Ezam. Kamu blh kata mcm2 dan hamburkan kata2 hina kpd org lain. Maka bersedialah utk kamu juga dihamburkan.




Aakj: Harap Ezam tampil bersihkan semua pendakwaan tersebut.


Artikel Terkini


    Post a Comment Blogger

     
    Top