.... Jika MCA Dan CTA Mahu PM Cina, Mereka Perlu Bekerjasama Dengan DAP | AAKJ



Aspirasi masyarakat Cina adalah untuk akhirnya melihat seorang Cina mengambil alih jawatan Perdana Menteri. Tetapi ini hanya boleh berlaku jika orang Melayu berpecah belah manakala Cina semua bersatu di bawah satu kumpulan politik. Dan, sementara DAP pecahkan Melayu, CTA menyatukan China. Sekarang baru orang Cina mempunyai kuasa tawar-menawar yang pernah dimiliki oleh orang Melayu dan mereka kini tidak punyainya lagi.
Tun Dr Mahathir Mohamad telah berkata untuk beberapa kali bahawa sekarang Perlembagaan Persekutuan Malaysia tidak menetapkan bangsa, agama dan jantina Perdana Menteri. Badan tersebut sepi mengenai perkara itu. Ini bermakna undang-undang tidak melarang seorang bukan Melayu, bukan Islam dan wanita untuk dilantik sebagai Perdana Menteri Malaysia. Satu-satunya syarat adalah bahawa Perdana Menteri mestilah menjadi Ahli Parlimen dan Senator tidak boleh menjadi Perdana Menteri tetapi seorang Menteri Kabinet boleh.


Jika Mahathir mahu menggulingkan Najib maka dia perlu bersetuju dengan Cina menjadi Timbalan Perdana Menteri untuk mendapatkan sokongan kaum Cina.

Walau bagaimanapun, langkah pertama untuk mempunyai seorang Perdana Menteri China adalah dengan memecahbelahkan orang Melayu ke dalam pelbagai kumpulan supaya mereka kehilangan kekuatan dan kuasa tawar-menawar, yang adalah apa yang DAP dan Pakatan Harapan pimpinan DAP lakukan sekarang. Di saat orang Cina semua bersatu di bawah DAP dan, menurut DAP, mereka memonopoli 90% atau lebih undi Cina, orang Melayu dibahagikan kepada Umno, Pribumi, PAS, PAN dan PKR (manakala PKR dibahagikan kepada pro-Azmin Ali dan kem anti-Azmin Ali) dan ia kelihatan seperti PAS menuju ke arah perpecahan juga.

Lim Kit Siang, Ketua de facto Pembangkang, bagaimanapun, adalah terlalu bijak untuk mula bercakap tentang seorang Perdana Menteri dari bangsa Cina pada peringkat ini. Beliau tahu akan berlaku perubahan besar walaupun ianya sah dan dibenarkan oleh undang-undang persekutuan. Langkah untuk Cina menjadi Perdana Menteri tidak boleh dilakukan dalam satu langkah. Ia memerlukan dua langkah. Pertama melantik seorang Timbalan Perdana Menteri Cina dan kemudian pergi kepada seorang Perdana Menteri Cina.

Tetapi itu boleh berlaku hanya pada satu keadaan. Dan keadaan itu adalah keadaan Cina perlu bersatu merentasi sempadan politik. Ini bermakna MCA dan DAP mesti bersatu. Tetapi itu hanya boleh berlaku jika terdapat ‘orang tengah’ untuk memainkan peranan sebagai jambatan atau pencari jodoh. Dan orang tengah itu adalah Trade Associations Cina atau CTA. MCA atau DAP sendiri tidak boleh mencapai matlamat ini. Ia perlu kedua-dua MCA dan DAP bekerjasama. Pada mereka sendiri MCA dan DAP tidak mempunyai kekuatan. Kalau bersama maka mereka boleh lakukan. Tetapi CTA adalah satu-satunya pihak yang boleh membuat MCA dan DAP bekerjasama untuk tujuan yang sama.

Dalam kes anda mungkin tidak perasan, Pakatan Harapan pimpinan DAP sentiasa bercakap tentang siapa yang patut menjadi Perdana Menteri. Mereka juga selalu berkata bahawa Perdana Menteri akan masih Melayu-Islam. Tetapi mereka berdiam diri mengenai siapa yang akan menjadi Timbalan Perdana Menteri. Nah, ini adalah kerana Pakatan Harapan pimpinan DAP ditambah Pribumi Mahathir tahu bahawa ia adalah mustahil untuk Barisan Nasional dan / atau Umno dibawa turun kecuali mereka bukan sahaja pecahkan Umno tetapi juga pecahkan Barisan Nasional dan mendapatkan semua Cina dari kedua-dua parti politik untuk menyokong DAP.

Ini adalah saat genting dan satu-satunya cara struktur politik masa kini dan sistem akan berubah. Umpama satu perkara yang amat mustahil untuk dilakukan namun ianya tidak mustahil. Jika mereka mahukan Cina sebagai Perdana Menteri maka pertamnya mereka perlu sasarkan Cina sebagai Timbalan Perdana Menteri – dan ini akan berlaku sekiranya CTA boleh dapatkan MCA dan DAP berkerjasama.


Pertubuhan dan persatuan pemimpin China membawa MCA dan DAP bersama-sama bekerja untuk tujuan yang sama: agenda politik Cina.

Dan itulah sebabnya MCA dan / atau Liow Tiong Lai tidak lagi menyerang DAP seperti yang mereka telah lakukan pada zaman Chua Soi Lek dan Ong Ka Ting. Pada masa itu DAP adalah musuh MCA. Hari ini, MCA merupakan rakan bayangan DAP yang kedua-duanya berjuang untuk tujuan yang sama. Sudah tentu, MCA boleh memilih untuk terus melawan DAP tetapi kerana DAP menguasai undi Cina yang akan bermakna MCA akan sama sekali dihapuskan pada pilihan raya umum akan datang. Walau bagaimanapun, jika MCA menjadi barua DAP, maka DAP akan menderma 7-8 kerusi kepada MCA pada pilihan raya umum akan datang.

Ia adalah suatu perkara yang menjaga kepentingan diri dan untuk terus hidup. Cuba untuk menjadi seorang wira dan anda akan mati sebagai seorang wira. Menjadi barua DAP dan anda akan menerima sedekah dan diberi dedak. Bagi MCA, mengapa menjadi wira yang mati apabila menjadi barua menawarkan anda untuk terus hidup? Dan bonus adalah untuk melihat seorang Timbalan Perdana Menteri Cina, langkah pertama untuk mempunyai seorang Perdana Menteri Cina, yang bernilai lebih daripada semua anugerah status wira yang dibawa bersamanya.

Dan ini adalah sesuatu yang orang Melayu tidak faham. Melayu tidak melihat bahawa MCA dan DAP boleh bergaduh dan berlawan tetapi apabila iamelibatkan kepentingan Cina maka mereka akan letak politik ke tepi dan bersatu. Ambil pendidikan, sekolah dan isu bahasa Cina sebagai satu contoh. Di dalam dewan tidak ada MCA atau DAP. Mereka semua bersatu dengan sebab kepentingan Cina. Hanya di luar dewan mereka berlawan sebagai MCA atau DAP.

PAS dan Presidennya, Abdul Hadi Awang, menyedari ini. Dan itulah sebabnya PAS bersedia untuk duduk dengan Umno dan bekerja bersama-sama berdasarkan perkara tertentu – “case-to-case or cause-by-cause basis”. Ini adalah apa yang MCA dan DAP juga melakukan. Jadi mengapa tidak boleh UMNO dan PAS melakukan perkara yang sama? Mengapa MCA dan DAP boleh untuk berjabat tangan berdasarkan sebab dan isu-isu kepentingan bersama tetapi ia adalah salah untuk Umno dan PAS melakukan perkara yang sama?

Orang Cina, sudah tentu, melihat betapa bahaya Umno dan PAS bekerjasama walaupun hanya untuk sebab-sebab dan isu-isu tertentu kerana bagi bangsa Melayu adalah sinonim dengan agama dan sebaliknya. Itulah sebabnya MCA dan DAP membelasah Umno dan PAS untuk ‘bercakap’ apabila, pada hakikatnya, MCA dan DAP lakukan dengan tepat perkara yang sama. Melalui usaha yang CTA, MCA dan DAP kononnya bercakap tentang apa yang mereka permainkan dengan panggilan ‘Hadi Bill’ atau ‘Rang Undang-Undang Hudud.Itu perkara paling nakal. Ianya bukanlah “Hadi’s Bill’ atau ‘Hudud Bill’. Ia merupakan Pindaan Rang Undang-Undang Syariah atau RUU355.

Jadi MCA dan DAP berpura-pura bahawa mereka bimbang tentang apa yang mereka panggil ‘ Langkah Berhati-hati Islamisasi di Malaysia’. Itu hanya alasan untuk membenarkan mereka bercakap tanpa dikritik atau untuk mengelak daripada dikenali sebagai pengkhianat, pembelot atau apa sahaja. Jika MCA dan DAP bertemu untuk membincangkan bagaimana untuk melindungi orang bukan Islam daripada Islam maka tidak ada siapa yang akan menyerang mereka untuk itu. Malah, ramai akan menyokong langkah itu dan akan berkata ia adalah idea yang baik untuk MCA dan DAP untuk duduk dan bekerja bersama-sama.

MCA dan DAP juga akan mendapat sokongan daripada gereja dan kumpulan agama. Malah liberal dan sekular Melayu Islam akan menyokong perpaduan MCA-DAP, tidak menyedari bahawa agenda sebenar adalah dominasi politik Cina dan tidak berkenaan melarang Islam dari mengganggu kebebasan awam dan hak asasi manusia, kerana mereka berpura-pura bahawa ini adalah tentang perpaduan antara MCA-DAP.


Tidak ada ‘MCA atau DAP’ di dalam bilik mesyuarat: Hanya ada agenda kepentingan Cina sahaja.

MCA dan DAP perlu memastikan tunjukkan gambaran mereka bersatu kerana ancaman Islam kepada kebebasan awam dan hak asasi manusia. Kemudian barulah mereka akan mendapat sokongan yang luas, walaupun dari orang Melayu Islam. Mereka tidak boleh memberi gambaran bahawa MCA dan DAP benar-benar bercakap tentang politik, agenda politik Cina khususnya. Dan agenda politik Cina akhirnya mesti meletakkan seorang Timbalan Perdana Menteri Cina, langkah pertama kepada Perdana Menteri Cina.

Sudah tentu, ini sebahagian daripada agenda yang perlu dibincangkan secara tertutup dan hanya untuk telinga MCA dan DAP dan bukan untuk seluruh Pakatan Harapan pimpinan DAP. Anwar Ibrahim dan Mahathir, bagaimanapun, tahu bahawa ini adalah realiti keadaan politik. Jika mereka mahu mencapai kuasa maka mereka mesti membuat perjanjian dengan orang Cina. Tanpa Cina, Anwar dan Mahathir, sebaikanya bersara. Dan itulah sebabnya Anwar dan Mahathir juga hanya bercakap tentang siapa yang patut menjadi Perdana Menteri tetapi kekal senyap bercakap tentang jawatan Timbalan Perdana Menteri.

Perkara lain adalah bahawa sesiapa yang akan menjadi calonPakatan Harapan pimpinan DAP untuk menjadi Perdana Menteri mesti berada di bawah kawalan DAP. Dan bagi DAP untuk mengawal Perdana Menteri ini, dia mesti bertanding di kerusi majoriti Cina.Jadi terpulanglah kepada DAP untuk menentukan kalah-menang calon itu ketika pilhanraya tersebut. DAn kalau Muhyiddin adalah calon tersebut maka beliau tidak perlu bertanding di kawasan majoriti Melayu tetapi berpindah ke tempat majoriti pengundinya cina yang mana di kawal oleh DAP. Itu akan membuatkan Perdana Menteri (walaupun dia mungkin seorang Melayu bukan dari DAP) seorang Perdana Menteri DAP. Maka ‘Perdana Menteri DAP’ ini akan melantik Timbalan Perdana Menteri dari bangsa cina.

Satu perkara yang kebanyakan rakyat Malaysia lupa bahawa kredit untuk menegakkan pendidikan Cina, bahasa Cina dan sekolah Cina perlu, sebenarnya, diberikan kepada MCA dan bukan DAP. Ia adalah kerana MCA lah maka Malaysia membenarkan pendidikan Cina, bahasa Cina dan sekolah Cina. Walau bagaimanapun, yang mengambil manfaat dari pendidikan Cina, bahasa Cina dan sekolah Cina adalah DAP dan bukan MCA. Dan MCA tahu dengan jelas tentang perkara ini. Pendidikan Cina, bahasa Cina dan sekolah Cina menyuburkan semangat Cina anti-Melayu dan anti-kerajaan yang menyokong DAP dan bukan MCA. Jadi, setiap kali, MCA membantu DAP memenangi lebih banyak sokongan dan bagi kerajaan ianya kehilangan sokongan.



Masyarakat Cina untuk membangunkan agenda bersama, kata Liow Tiong Lai (BACA DI SINI)

Dan ini telah berlaku selama beberapa dekad. Mahathir dan Anwar tahu ini dengan jelas dan semasa mesyuarat Barisan Nasional, MCA diberitahu berkali-kali bahawa mereka harus menimbang semula kesan pendidikan Cina, bahasa Cina dan sekolah Cina. Mungkin pendidikan Cina, bahasa Cina dan sekolah Cina bukanlah satu idea yang baik selama ini. MCA, bagaimanapun berhujah bahawa jika kerajaan mengharamkan pendidikan Cina, bahasa Cina dan sekolah Cina maka MCA akan kehilangan sokongan daripada orang Cina. Tetapi MCA telah kehilangan sokongan kaum Cina pula dan ia adalah kerana pendidikan Cina, bahasa Cina dan sekolah Cina.

Adakah MCA begitu bodoh dan tidak sedar ini? Tidak, MCA tidak bodoh. Mereka sebenarnya semua sangat pandai. Mereka tahu bahawa perkara yang mereka mempertahankan (pendidikan Cina, bahasa Cina dan sekolah Cina) atas alasan bahawa mereka perlu ini untuk mengekalkan sokongan kaum Cina adalah perkara yang jelas menyebabkan mereka kehilangan sokongan kaum Cina. Ia adalah sengaja dan adalah sebahagian daripada agenda politik Cina yang lebih besar.

Sekarang MCA memberitahu Umno bahawa jika Barisan Nasional boleh menjanjikan Cina bahawa Malaysia akan mempunyai seorang Timbalan Perdana Menteri Cina maka Cina akan kembali memberi sokongan kepada MCA, bermakna juga untuk Barisan Nasional. Itu sahaja yang anda perlu untuk mendapatkan kembali sokongan kaum Cina, melantik seorang Cina sebagai Timbalan Perdana Menteri.

Ya, itulah yang MCA katakan mengenai pendidikan Cina, bahasa Cina dan sekolah Cina. Benarkan pendidikan Cina, bahasa Cina dan sekolah Cina dan orang Cina akan menyokong MCA. Tetapi sebaliknya yang berlaku. Jadi dengan melantik Timbalan Perdana Menteri Cina benar-benar membawa Cina kembali kepada MCA dan Barisan Nasional atau ini hanya akan menjadi langkah pertama ke akhirnya mempunyai seorang Perdana Menteri Cina?

Ya, orang Cina di China panggil ini Great Leap Forward (大跃进; Dà Yue Jin). Ini juga merupakan Great Leap Forward untuk agenda politik Cina Malaysia. Dapatkan Umno untuk bersetuju dengan Timbalan Perdana Menteri Cina dan kemudian akhirnya melihat seorang cina menjadi Perdana Menteri. Dan hanya kerana Umno menjadi lemah maka Umno perlukan sokongan kaum Cina kerana mereka tidak lagi mempunyai sokongan orang Melayu yang boleh dipaksa supaya bersetuju dengan perkara ini.


Malaysia Today

Artikel Terkini


    Post a Comment Blogger

     
    Top